Saham Asia pangkas kerugian, dolar bertahan di tertinggi 20 tahun

Saham-saham Asia menemukan beberapa pijakan pada perdagangan Jumat pagi, setelah sesi bergejolak untuk ekuitas AS, tetapi dolar tetap di tertinggi 20-tahun dan saham global mendekati posisi terendah 18-bulan di tengah kekhawatiran tentang inflasi yang terus tinggi dan pengetatan bank sentral.

Kekhawatiran itu pada akhirnya mengatasi harapan di Wall Street bahwa inflasi tinggi mungkin mencapai puncaknya, mendorong indeks S&P 500 hampir mengkonfirmasi pasar bearish pada Kamis (12/5/2022), hampir 20 persen dari tertinggi sepanjang masa Januari.

Dalam sebuah wawancara Kamis (12/5/2022), Ketua Federal Reserve AS Jerome Powell mengatakan bahwa pertempuran untuk mengendalikan inflasi akan "termasuk beberapa rasa sakit".

Powell mengulangi ekspektasinya tentang kenaikan suku bunga setengah poin persentase pada masing-masing dari dua pertemuan kebijakan Fed berikutnya, sambil berjanji bahwa "kami siap untuk berbuat lebih banyak".

Namun setelah kekhawatiran dampak pengetatan bank sentral menyebabkan kerugian tajam sehari sebelumnya, saham Asia melambung di awal hari perdagangan.

Indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang terangkat 1,15 persen, memangkas kerugiannya untuk minggu ini menjadi sekitar 3,5 persen.

Saham Australia naik 1,56 persen, sedangkan indeks saham Nikkei Jepang melonjak 2,62 persen. Di China, indeks saham unggulan CSI300 menguat 0,92 persen dan indeks Hang Seng Hong Kong naik 1,8 persen.

“Kami memiliki beberapa pergerakan yang cukup besar kemarin, dan ketika Anda melihat pergerakan besar itu, wajar saja untuk mendapatkan beberapa retracement, terutama karena ini hari Jumat menuju akhir pekan. Sebenarnya tidak ada narasi baru yang muncul,” kata Matt Simpson, analis pasar senior di City Index.

"Saya pikir ada titik di mana Anda kehabisan penjual. Saya tidak begitu yakin bahwa ini akan menjadi reli beli saat ini, mungkin reli short-covering menjelang akhir pekan."

Pergerakan yang lebih tinggi dalam ekuitas tercermin dalam tergelincirnya obligasi pemerintah AS, dengan imbal hasil 10-tahun AS naik tipis menjadi 2,8931 persen dari penutupan 2,817 persen pada Kamis (12/5/2022).

Imbal hasil obligasi 2-tahun yang sensitif terhadap kebijakan berada di 2,6023 persen, naik dari penutupan 2,522 persen.

"Dalam bentuk kurva obligasi pemerintah AS, kami tidak melihat sinyal resesi/perlambatan baru, hanya perlambatan yang ditandai konsisten yang dialokasikan untuk semester kedua 2023," Alan Ruskin, ahli strategi makro di Deutsche Bank mengatakan dalam sebuah catatan.

Dolar AS tetap kokoh di dekat tertinggi 20 tahun, dengan indeks dolar, yang melacaknya terhadap sekeranjang mata uang mitra dagang utama lainnya, di 104,8.

Yen berada di 129,02 per dolar, melemah dari puncak dua minggu di 127,5 yang dicapai semalam. Mata uang tunggal Eropa turun tipis menjadi 1,0376 dolar.

Di pasar komoditas, harga minyak lebih tinggi tetapi masih bersiap untuk kerugian mingguan pertama dalam tiga pekan, dilanda kekhawatiran atas inflasi dan penguncian COVID China memperlambat pertumbuhan global.

Minyak mentah AS naik 1,34 persen menjadi 107,55 dolar AS per barel, dan patokan global minyak mentah Brent naik 1,51 persen menjadi 109,07 dolar AS per barel.

Emas spot, yang telah terpukul oleh melonjaknya dolar, naik 0,15 persen pada 1.824,49 dolar AS per ounce, tidak jauh dari level terendah tiga bulan.

Baca juga: Wall St bervariasi, S&P ditutup melemah karena kekhawatiran inflasi
Baca juga: Saham China dibuka lebih tinggi, indeks Shanghai terkerek 0,43 persen
Baca juga: Minyak menguat di Asia, kekhawatiran permintaan lemah batasi kenaikan

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel