Saham Asia stabil di tengah pembukaan Shanghai dan penurunan minyak

Saham-saham Asia stabil pada awal perdagangan Rabu pagi, ketika Shanghai dibuka kembali dari penguncian dua bulan penguncian dan penurunan harga minyak menggantungkan prospek jeda kenaikan harga energi, tetapi kegelisahan tentang inflasi membuat investor dan pasar obligasi gelisah.

Melonjaknya biaya makanan dan energi mendorong inflasi zona euro ke rekor tertinggi 8,1 persen pada Mei, data semalam menunjukkan, mengalahkan ekspektasi pasar dan memicu kekhawatiran tentang kenaikan suku bunga tidak hanya di Eropa tetapi secara global.

Imbal hasil obligasi Jerman dua tahun mencapai level tertinggi dalam lebih dari satu dekade karena investor melakukan aksi jual. Imbal hasil acuan obligasi pemerintah AS 10-tahun naik 10 basis poin (bps) dan naik 2,5 basis poin lebih lanjut menjadi 2,8749 persen di awal sesi Asia.

Indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang turun tipis 0,1 persen dan indeks Nikkei Jepang naik 0,5 persen.

Indeks S&P 500 berjangka memantul 0,5 persen setelah indeks turun 0,6 persen pada Selasa (31/5/2022). Dolar AS, sementara itu, telah stabil setelah meluncur pada paruh kedua Mei dan naik sedikit terhadap euro dan yen pada awal perdagangan Rabu.

Federal Reserve AS mulai menyusutkan kepemilikan aset yang dibangun selama pandemi pada Rabu dan para pedagang memperkirakan akan menaikkan suku bunga sebesar 50 basis poin pada pertemuan bulan ini dan berikutnya.

"Pasar memperkirakan kenaikan suku bunga pada Juni dari Inggris, AS, Swedia, Australia, dan Kanada," kata analis Societe Generale, Kit Juckes, dikutip dari Reuters.

"Semakin pasar fokus pada data inflasi dan tindakan bank sentral, semakin besar kemungkinan bahwa kita memiliki awal musim panas yang bergelombang dalam sentimen risiko dan yang kuat untuk dolar."

Bank sentral Kanada diperkirakan akan menaikkan suku bunga acuan 50 basis poin menjadi 1,5 persen ketika bertemu pada Rabu waktu setempat.

Pertumbuhan ekonomi Australia melambat pada kuartal pertama, data menunjukkan pada Rabu, tetapi permintaan domestik membantunya datang sedikit lebih baik dari yang diharapkan, menetapkan adegan untuk lebih banyak kenaikan suku bunga.

Sedikit kelegaan dari penurunan harga minyak semalam dan harapan bahwa perlambatan China mungkin mendekati titik nadirnya telah membantu mengatasi kekhawatiran investor.

Setelah dua bulan frustrasi, putus asa, dan kerugian ekonomi, penguncian kejam terhadap 25 juta penduduk Shanghai berakhir pada tengah malam.

Kelompok-kelompok kecil di bekas Konsesi Prancis di kota itu bersiul dan meneriakkan "larangan dicabut".

Data aktivitas pabrik China untuk Mei, yang dirilis pada Selasa (31/5/2022) tidak seburuk yang dikhawatirkan para pedagang dan menunjukkan laju kontraksi telah melambat.

"Dibandingkan dengan beberapa minggu lalu, ini jelas positif untuk sentimen," kata analis Westpac Sean Callow, menambahkan, bagaimanapun, bahwa inflasi termasuk "negatif yang jelas" lainnya.

Saham di Hong Kong dan Shanghai bertahan pada kenaikan Selasa (31/5/2022) dan dibuka stabil.

Pasar mata uang berada dalam suasana hati-hati dan penurunan tiga minggu dolar telah berhenti. Dolar berdiri di tertinggi dua minggu 128,18 yen pada Rabu pagi dan naik 0,2 persen menjadi 1,0709 dolar per euro. Aussie melayang di 0,7172 dolar AS.

Harga minyak turun pada Selasa (31/5/2022) setelah Wall Street Journal melaporkan bahwa negara-negara penghasil minyak sedang mempertimbangkan untuk mengecualikan Rusia dari kesepakatan produksi, membuka jalan bagi negara-negara timur tengah untuk meningkatkan produksi.

Minyak mentah berjangka Brent mundur dari level tertinggi hampir tiga bulan setelah laporan tersebut dan terakhir stabil di 116,18 dolar AS per barel.

Dolar yang lebih kuat mendorong emas spot sedikit lebih rendah menjadi 1.834 dolar AS per ounce. Bitcoin bertahan pada kenaikan awal minggu di 31.838 dolar AS.

Baca juga: Saham China dibuka lebih rendah, indeks Shanghai tergerus 0,21 persen
Baca juga: Saham Inggris untung hari kelima, indeks FTSE 100 terkerek 0,10 persen
Baca juga: Saham Asia menguat, harapan ekonomi China bayangi ketakutan inflasi

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel