Saham Asia tergelincir jelang pertemuan Fed, krisis Ukraina jadi fokus

·Bacaan 3 menit

Pasar saham Asia tergelincir pada awal perdagangan Senin, dengan Federal Reserve diperkirakan akan mengonfirmasi segera mulai menguras likuiditas besar-besaran yang telah memicu keuntungan besar dalam saham-saham pertumbuhan dalam beberapa tahun terakhir.

Hal yang menambah kehati-hatian adalah kekhawatiran tentang kemungkinan serangan Rusia di Ukraina dengan Departemen Luar Negeri AS menarik anggota keluarga staf kedutaannya di Kyiv.

The New York Times melaporkan Presiden Joe Biden sedang mempertimbangkan untuk mengirim ribuan tentara AS ke sekutu NATO di Eropa bersama dengan kapal perang dan pesawat.

Baca juga: Pasar saham Asia jatuh setelah Wall Street melemah

Indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang melemah 0,1 persen dan Nikkei Jepang jatuh 1,0 persen. Namun, Wall Street berjangka mencoba untuk bangkit setelah kerugian minggu lalu, dengan indeks berjangka S&P 500 naik 0,4 persen dan indeks berjangka Nasdaq menguat 0,7 persen.

Pasar tegang sekarang sekalipun memperkirakan kemungkinan kecil Fed menaikkan suku minggu ini, meskipun ekspektasi yang luar biasa adalah untuk langkah pertama menjadi 0,25 persen pada Maret dan tiga lagi menjadi 1,0 persen hingga akhir tahun.

"Dengan inflasi yang sangat tinggi, The Fed akan terus menghapus kebijakan moneter ultra-akomodatif yang telah menjadi penopang utama harga saham selama lebih dari satu dekade sekarang," kata Oliver Allen, ekonom pasar di Capital Economics.

Baca juga: Wall St jatuh, S&P 500 dan Nasdaq catat minggu terburuk sejak pandemi

Prospek biaya pinjaman yang lebih tinggi dan imbal hasil obligasi yang lebih menarik berdampak pada saham teknologi dengan valuasinya yang tinggi, membuat Nasdaq anjlok 12 persen sepanjang tahun ini dan S&P 500 jatuh hampir 8,0 persen.

Kerugian saham sektor teknologi diperparah oleh penurunan di Netflix, yang anjlok hampir 22 persen, menurunkan nilai pasar hingga 44 miliar dolar AS.

Namun, Allen mencatat bahwa bahkan dengan penurunan baru-baru ini, indeks S&P 500 masih 40 persen di atas yang berakhir pada 2019, dan Nasdaq 60 persen.

"Investor mungkin tidak dapat mengandalkan apa yang disebut 'Fed put' (respons kebijakan moneter terhadap krisis keuangan), mengingat siklus pengetatan bank sentral bahkan belum dimulai, dan bahwa kekuatan ekonomi AS menunjukkan bahwa kebijakan yang lebih ketat diperlukan."

Baca juga: Saham Australia melemah terseret sektor pertambangan dan teknologi

Memang, data pertama produk domestik bruto AS untuk kuartal Desember akan dirilis minggu ini dan diperkirakan akan menunjukkan pertumbuhan berjalan pada 5,4 persen secara tahunan sebelum Omicron menginjak rem.

Musim laporan keuangan perusahaan juga sedang berlangsung dan perusahaan yang melaporkan minggu ini termasuk IBM , Microsoft, Johnson & Johnson , Intel, Tesla, Apple dan Caterpillar.

Sementara itu imbal hasil obligasi pemerintah melambung akhir pekan lalu, imbal hasil 10-tahun masih naik 22 basis poin pada sejauh bulan ini di 1,77 persen dan tidak jauh dari level yang terakhir terlihat pada awal 2020.

Kenaikan itu secara umum mendukung dolar AS, yang menambahkan 0,5 persen terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya minggu lalu dan terakhir berdiri di 85,647. Euro tertahan di 1,1341 dolar, setelah gagal mempertahankan reli baru-baru ini mendekati 1,1500 dolar.

"Risikonya adalah pernyataan The Fed menggambarkan urgensi untuk segera bertindak, kemungkinan pada Maret, dalam menghadapi inflasi yang sangat tinggi," kata Joseph Capurso, kepala ekonomi internasional CBA.

"Itu bahkan bisa mendorong pasar untuk memperkirakan risiko kenaikan suku bunga 50 basis poin pada Maret dan, di bawah skenario itu, kami memperkirakan reaksi spontan di atas tertinggi 4 Januari di 96,46."

Yen Jepang cenderung diuntungkan dari arus safe haven karena saham runtuh, menjaga dolar tetap lemah di 113,66 dan tidak mendekati level terendah minggu lalu di 113,47 yen.

Emas bertahan diperdagangkan di 1.833 dolar AS per ounce, setelah mencapai puncak enam minggu di 1.842 dolar AS minggu lalu.

Harga minyak naik lagi setelah menguat selama lima minggu berturut-turut ke tertinggi tujuh tahun karena ekspektasi permintaan akan tetap kuat dan persediaan terbatas.

Brent bertambah 74 sen menjadi diperdagangkan di 88,64 dolar AS per barel, sementara minyak mentah AS naik 70 sen menjadi diperdagangkan di 85,84 dolar AS per barel.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel