Saham Australia hentikan kerugian 4-hari, pertemuan RBA dalam fokus

·Bacaan 2 menit

Saham-saham Australia menghentikan penurunan beruntun empat hari pada Jumat, setelah pasar masuk ke wilayah koreksi sesi sebelumnya ketika Federal Reserve AS mengisyaratkan sikap yang lebih hawkish tentang suku bunga dan memperingatkan risiko inflasi.

Indeks acuan S&P/ASX 200 di Bursa Efek Australia ditutup 2,19 persen atau 149,802 poin lebih tinggi pada 6.988,10 poin, tetapi membukukan kerugian mingguan ketiga 4,83 persen. Indeks acuan meluncur keluar dari wilayah koreksi dengan indeks turun lebih dari 8,0 persen dari tertinggi Agustus 2021.

Investor sekarang mengalihkan fokus mereka ke pertemuan kebijakan bank sentral Australia (RBA) yang dijadwalkan pada Selasa (1/2) untuk kemiringan hawkish karena inflasi domestik telah meningkat. Jerome Powell dari Fed AS telah mengisyaratkan pada Rabu (26/1) kenaikan suku bunga segera setelah Maret dengan para pedagang sekarang bertaruh pada setidaknya lima kenaikan tahun ini.

Rebound adalah karena tidak adanya berita buruk lebih lanjut dengan ketegangan antara Rusia dan NATO atas Ukraina dan kenaikan suku bunga, kata Dale Raynes, direktur asosiasi di CPS Capital.

Sektor keuangan Australia mencatatkan kenaikan sesi pertama mereka dalam tujuh sesi, terangkat 2,1 persen. Semua empat bank teratas naik antara 1,5 persen dan 2,3 persen, sementara perusahaan biotek CSL, salah satu perusahaan terbesar di Australia berdasarkan nilai pasar, ditutup 3,2 persen lebih tinggi.

Sektor pertambangan menguat 1,4 persen, dengan Rio Tinto dan BHP Group masing-masing melonjak 4,1 persen dan 2,7 persen.

Investor akan berhati-hati menunggu penyatuan BHP pada Senin (31/1) yang dapat melepaskan gelombang volatilitas karena dana-dana indeks pelacak membeli lebih banyak penambang terbesar dunia untuk memenuhi mandat mereka.

Volume perdagangan minggu ini di BHP berada pada level tertinggi sejak Maret 2020 karena penambang ditetapkan akan menyumbang lebih dari sepersepuluh dari ASX 200 setelah penyatuan selesai, dengan Morgan Stanley mengatakan itu bisa melihat indeks pelacak mencari tambahan saham senilai 4 miliar dolar Australia.

Sementara itu, indeks acuan NZX 50 Selandia Baru berakhir 1,64 persen atau 198,17 poin lebih rendah pada 11.852,20 poin, mengalami minggu terburuk sejak Maret 2020 setelah anjlok 4,0 persen.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel