Saham China merosot, kenaikan real estat dibalas kerugian industri

·Bacaan 1 menit

Saham China melemah pada hari Kamis, sebagian besar karena penurunan pada awal perdagangan, karena kenaikan saham-saham perusahaan real estat dan perbankan membantu mengimbangi penurunan saham perusahaan industri setelah data pabrik yang lemah.

Pada penutupan, Indeks Komposit Shanghai turun 0,07 persen pada 3.588,78, sementara indeks saham CSI300 naik 0,11 persen setelah sebelumnya jatuh sebanyak 0,62 persen.

Di antara sektor-sektor dengan kinerja terburuk, sub-indeks industri turun 1,53 persen dan sub-indeks energi turun 0,74 persen.

Data menunjukkan aktivitas pabrik China berkembang pada kecepatan yang lebih lambat pada bulan Juni, karena kebangkitan kasus COVID-19 di provinsi ekspor Guangdong dan terganggunya rantai pasokan mendorong pertumbuhan output ke level terendah dalam 15 bulan.

Sektor manufaktur secara bertahap kembali normal tetapi tantangan tetap ada, kata Ekonom senior Caixin Insight Group, Wang Zhe.

Tetapi ada titik terang, sektor real estat dan sektor perbankan masing-masing naik 4,32 persen dan 1,96 persen dan mengangkat saham unggulan.

Investor tetap waspada terhadap valuasi saham yang terlalu tinggi pada sektor-sektor tertentu.

Baca juga: Saham China menguat, indeks teknologi naik kuartalan terbesar

"Fundamental perusahaan pembuat mobil energi baru dan perusahaan rantai pasokan kuat, tetapi investor termasuk kami memiliki beberapa kekhawatiran penilaian," kata CEO di MegaTrust Investment (HK) Wang Qi.

Investor sangat memperhatikan musim pendapatan semester pertama mendatang, yang sebagian besar akan menentukan prospek pasar dan sentimen untuk sisa tahun ini, tambah Wang Qi.

Indeks Shenzhen yang lebih kecil berakhir turun 0,83 persen dan Indeks Komposit ChiNext papan pengembangan melemah sebesar 0,63 persen.

Di seluruh wilayah, indeks saham MSCI Asia kecuali Jepang melemah 0,35 persen, sementara Indeks Nikkei Jepang ditutup turun 0,29 persen.

Pasar saham Hong Kong tutup pada hari Kamis untuk Hari Pendirian Wilayah Administratif Khusus Hong Kong.

Baca juga: Saham Hong Kong ditutup jatuh, karena data China yang lemah

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel