Saham dunia capai tertinggi 3 minggu karena kekhawatiran resesi mereda

Saham-saham dunia mencapai level tertinggi tiga minggu pada Rabu, karena laba perusahaan AS yang kuat dan perkiraan dimulainya kembali pasokan gas Rusia ke Eropa meredakan kekhawatiran resesi, meskipun dolar melayang di dekat posisi terendah dua minggu di tengah ekspektasi kenaikan suku bunga AS yang lebih rendah.

Aliran gas Rusia melalui pipa Nord Stream 1 diperkirakan dimulai kembali tepat waktu pada Kamis (21/7/2022) setelah selesainya pemeliharaan terjadwal, sumber mengatakan kepada Reuters minggu ini, menenangkan kekhawatiran investor tentang pasokan gas ke Eropa dalam tindakan balasan dalam menanggapi konflik Ukraina.

Pasar masih memperkirakan kenaikan suku bunga sebesar 75 basis poin dari Federal Reserve AS minggu depan untuk mengendalikan inflasi. Namun ini merupakan kemunduran dari ekspektasi sebelumnya sebesar 100 basis poin.

Sebaliknya, Reuters melaporkan pembuat kebijakan Bank Sentral Eropa sedang mempertimbangkan menaikkan suku bunga lebih besar dari perkiraan 50 basis poin pada Kamis (21/7/2022).

"Pada margin ada beberapa kabar baik seperti Nord Stream," kata Luca Paolini, kepala strategi di Pictet Asset Management.

"Secara keseluruhan, tidak ada alasan mengapa pasar harus reli sebanyak itu, tetapi itu muncul dari ekspektasi inflasi."

S&P 500 berjangka dan Nasdaq berjangka keduanya naik lebih dari 0,4 persen, setelah hasil yang lebih kuat dari perkiraan dari perusahaan AS semalam termasuk Netflix Inc.

S&P 500 naik 2,8 persen pada Selasa (19/7/2022) sementara Komposit Nasdaq yang padat teknologi naik 3,1 persen.

Indeks saham dunia MSCI menguat 0,36 persen setelah naik 2,0 persen pada Selasa (19/7/2022).

Saham Eropa stabil dan FTSE 100 Inggris naik 0,54 persen, terangkat oleh saham minyak dan pertambangan dan mengabaikan data yang menunjukkan inflasi Inggris pada level tertinggi baru 40 tahun.

Euro naik 0,14 persen menjadi 1,0236 dolar, setelah mengumpulkan persentase kenaikan satu hari terbesar dalam sebulan di sesi sebelumnya karena meningkatnya taruhan kenaikan suku bunga.

Indeks dolar stabil di 106,67 terhadap sekeranjang enam mata uang lainnya, mendekati posisi terendah dua minggu yang dicapai di sesi sebelumnya.

"Kenaikan lebih lanjut dalam aset-aset berisiko sangat mungkin terjadi tetapi kami pikir terlalu dini untuk beralih dari sikap defensif. Greenback kemungkinan akan tetap berada di posisi terdepan hingga kuartal ketiga tahun ini," kata Sim Moh Siong, ahli strategi mata uang senior di Bank of Singapore.

Di Asia, indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang naik 1,0 persen, didorong oleh lonjakan 1,65 persen di Australia yang kaya sumber daya dan kenaikan 1,4 persen di saham Hong Kong. Nikkei Jepang melonjak 2,67 persen.

Saham China naik 0,34 persen, tertinggal dari kenaikan di pasar lain, karena bank sentral mempertahankan suku bunga pinjaman acuannya tidak berubah di tengah pemulihan ekonomi yang goyah dari penguncian COVID.

Bank sentral Jepang juga akan memberikan keputusan kebijakan pada Kamis (21/7/2022), tetapi diperkirakan tidak akan membuat perubahan apa pun pada sikap ultra-longgarnya.

Bagian kurva imbal hasil AS yang diawasi ketat tetap terbalik, dengan imbal hasil dua tahun terakhir di 3,1979 persen, turun dari penutupan sebelumnya di 3,2310 persen.

Imbal hasil acuan obligasi pemerintah AS 10-tahun berada di 2,9874 persen, dibandingkan dengan penutupan 3,019 persen pada Selasa (19/7/2022)

Harga minyak merosot lebih dari satu dolar AS per barel, tertekan oleh upaya bank-bank sentral global untuk menjinakkan inflasi dan menjelang perkiraan peningkatan persediaan minyak mentah AS karena permintaan produk melemah

Minyak mentah AS turun 1,75 persen menjadi 102,40 dolar AS per barel, sementara minyak mentah Brent turun 1,5 persen menjadi 105,73 dolar AS per barel. Emas spot turun 0,2 persen menjadi diperdagangkan di 1.708 dolar AS per ounce.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel