Saham global dan imbal hasil obligasi jatuh karena ketegangan Taiwan

Pasar saham global tergelincir dan imbal hasil obligasi jatuh pada Selasa, menambah kekhawatiran resesi global, di tengah ketakutan bahwa kunjungan Ketua DPR AS Nancy Pelosi ke Taiwan akan lebih lanjut merusak hubungan antara China dan Amerika Serikat.

Investor mencari aset-aset yang lebih aman setelah China mengancam akibatnya jika Pelosi mengunjungi pulau yang diperintah sendiri, yang diklaim Beijing sebagai wilayahnya.

Imbal hasil obligasi pemerintah AS jangka panjang turun ke level terendah empat bulan, sementara imbal hasil obligasi zona euro melemah. Dolar dan yen Jepang menguat. Minyak mentah juga tenggelam karena investor di tengah tanda-tanda penurunan manufaktur global.

Pelosi diperkirakan tiba di Taipei pada Selasa malam, dengan beberapa pesawat tempur China terbang dekat dengan garis tengah yang membelah Selat Taiwan, kata seorang sumber kepada Reuters.

China telah berulang kali memperingatkan agar Pelosi tidak pergi ke Taiwan. Washington mengatakan pada Senin (1/8/2022) bahwa pihaknya tidak akan terintimidasi oleh China.

Indeks ekuitas dunia MSCI, yang melacak saham di 47 negara, turun 0,4 persen. Euro STOXX 600 yang luas turun 0,7 persen sebelum memulihkan sebagian dari kerugiannya.

Saham Wall Street akan jatuh sekitar 0,7 persen, pengukur berjangka menunjukkan.

"Ini semua tentang ancaman Taiwan," kata Robert Alster, kepala investasi di Close Brothers Asset Management. "Tidak mungkin Anda bisa mengatakan itu tidak naik ke agenda geopolitik."

Masalah Taiwan menambah rasa tidak nyaman setelah China, Eropa dan Amerika Serikat pada Senin (1/8/2022) melaporkan melemahnya aktivitas pabrik, dengan di AS melambat ke level terendah sejak Agustus 2020.

Imbal hasil acuan obligasi pemerintah AS 10-tahun turun ke serendah 2,53 persen di perdagangan Tokyo, terendah sejak 5 April, juga diuntungkan dari taruhan bahwa pelambatan dapat memacu Federal Reserve AS untuk mengurangi pedal pengetatan kebijakan.

Imbal hasil obligasi pemerintah 10-tahun Jerman turun 4,5 basis poin menjadi 0,72 persen, setelah mencapai level terendah sejak awal April.

Brent berjangka turun tipis menjadi 99,55 dolar AS per barel setelah kehilangan hampir empat dolar semalam. Kontrak berjangka West Texas Intermediate AS juga turun menjadi 93,59 dolar AS per barel, memperpanjang penurunan hampir lima dolar pada Senin (1/8/2022).

Indeks MSCI dari saham Asia-Pasifik turun 1,3 persen. Indeks saham Taiwan jatuh 1,9 persen, indeks CSI300 saham unggulan China anjlok 2,5 persen, indeks Nikkei merosot 1,42 persen, indeks Hang Seng Hong Kong terpangkas 2,36 persen dan indeks KOSPI Korsel jatuh 0,52 persen.

Pelarian untuk keamanan juga terjadi di pasar mata uang. Dolar AS turun ke level 130,40 terhadap yen Jepang, level yang tidak terlihat selama hampir dua bulan. Terhadap sekeranjang mata uang, dolar naik 0,25 persen menjadi 105,61.

Dolar Taiwan tergelincir ke level terendah dalam lebih dari dua tahun di sisi yang lebih lemah dari 30 per dolar AS.

Saham Australia memangkas penurunan dan dolar Aussie melemah setelah bank sentral menaikkan suku bunga sebesar 50 basis poin seperti yang diharapkan, dengan pasar menafsirkan perubahan pada pernyataan kebijakan yang menyertainya sebagai dovish.

Aussie turun 0,51 persen menjadi 0,69910 dolar AS, memperpanjang penurunan 0,14 persen menyusul keputusan kebijakan bank sentral Australia (RBA).

Dolar Aussie telah mencapai tertinggi sejak 17 Juni, di 0,7048 dolar AS, di sesi sebelumnya tapi itu setelah memantul dari palung 26-bulan di 0,66825 dolar AS di pertengahan bulan lalu.

"Aussie telah berkinerja buruk pada mata uang utama lainnya akhir-akhir ini karena kekhawatiran pertumbuhan global sehingga benar-benar membutuhkan kejutan hawkish untuk menyalakan kembali pemulihannya dari posisi terendah 2 tahun," kata Sean Callow, ahli strategi mata uang di Westpac di Sydney.

"Sebaliknya, itu membuat RBA membiarkan pintu terbuka lebar untuk memperlambat laju pengetatan pada pertemuan mendatang."

Mata uang kripto, barometer untuk selera risiko, juga turun, dengan bitcoin tergelincir 2,3 persen menjadi 22.753 dolar AS.


Baca juga: Saham dunia mencapai tertinggi 7-minggu, dolar tertekan terhadap yen
Baca juga: Saham global sedikit menguat, aktivitas bisnis lemah pukul euro
Baca juga: IHSG diproyeksikan naik ikuti penguatan bursa saham global

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel