Saham Hong Kong setop kenaikan beruntun, Indeks Hang Seng merosot

·Bacaan 2 menit

Saham-saham Hong Kong menghentikan kenaikan beruntun tiga hari menjadi ditutup lebih rendah pada Kamis, karena saham-saham teknologi turun setelah rebound baru-baru ini, sementara kekhawatiran laba China Evergrande Group menghantam saham-saham properti dan perbankan.

Banyak investor keluar dari pasar menunggu hasil Simposium Jackson Hole untuk memastikan bahwa bank sentral AS Federal Reserve tidak akan terburu-buru untuk memperketat kebijakan, sebuah langkah yang dapat menarik modal keluar dari pasar negara berkembang.

Indeks Hang Seng turun 1,1 persen menjadi 25.415,69, sedangkan Indeks China Enterprises turun 1,5 persen menjadi 8.937.29 poin.

Indeks Hang Seng TECH merosot 1,9 persen, menyusul kenaikan tiga hari berturut-turut.

Saham teknologi China telah menjadi target penjualan besar-besaran di tengah tindakan keras Beijing yang tiada hentinya, sebelum para pemburu saham murah menumpuk saham di awal pekan ini.

Baca juga: Saham Hong Kong naik karena investor memburu saham teknologi

"Banyak investor bertanya kepada kami apakah sudah waktunya untuk membeli saham teknologi China. Jawaban singkatnya adalah tidak," tulis Peter Garnry, Kepala Strategi Ekuitas di SAXO Bank.

"Butuh waktu bagi investor asing untuk kembali dan 'risiko lanjutan' yang terjadi pada saham teknologi China tidak akan mudah dilupakan oleh investor."

Garnry menambahkan bahwa opsi beli hanya bagi "pedagang jangka pendek dengan toleransi risiko tinggi."

Saham properti turun lebih dari 1 persen, setelah Evergrande, pengembang properti paling berhutang di China, memperkirakan penurunan laba semester pertama sebesar 39 persen.

Saham Evergrande jatuh 7,5 persen ke level terendah baru dalam enam tahun, sementara Evergrande New Energy Vehicle merosot 18,7 persen.

Indeks yang melacak saham keuangan turun hampir 1 persen, di tengah kekhawatiran bahwa kualitas aset pemberi pinjaman bisa memburuk di pasar properti China yang melambat dan kondisi ekonomi yang melambat.

Melawan tren, saham Jinchuan Group International Resources Co melonjak 17 persen setelah laporan raksasa baterai China CATL sedang mengincar saham perusahaan tersebut.

Baca juga: Indeks bursa Hong Kong naik didukung saham teknologi dan kesehatan

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel