Saham Inggris balik menguat, indeks FTSE 100 melonjak 1,89 persen

Nusarina Yuliastuti
·Bacaan 1 menit

Saham-saham Inggris berakhir naik tajam pada perdagangan Selasa (1/12/2020), berbalik menguat dari penurunan sehari sebelumnya, dengan indeks acuan FTSE 100 di Bursa Efek London melonjak 1,89 persen atau 118,54 poin, menjadi menetap di 6.384,73 poin.

Indeks FTSE 100 anjlok 1,59 persen atau 101,39 poin menjadi 6.266,19 poin pada Senin (30/11/2020), setelah menguat 0,07 persen atau 4,65 poin menjadi 6.367,58 poin pada Jumat (27/11/2020), dan melemah 0,44 persen atau 28,16 poin menjadi 6.362,93 poin pada Kamis (26/11/2020).

Taylor Wimpey, pengembang perumahan berbasis di Inggris, melesat 7,86 persen menjadi peraih keuntungan tertinggi (top gainer) di antara saham-saham unggulan atau blue chips.

Baca juga: Saham Inggris tergelincir dengan indeks FTSE 100 anjlok 1,59 persen

Diikuti oleh saham perusahaan Inggris yang mengkhususkan diri dalam pembelian dan peningkatan bisnis berkinerja buruk Melrose Industries yang melambung 7,75 persen, serta perusahaan jasa keuangan dan perbankan Lloyds Banking Group bertambah 7,45 persen.

Sementara itu, Aveva Group, sebuah perusahaan teknologi informasi multinasional Inggris, menjadi pemain dengan kinerja terburuk (top loser) dari saham-saham unggulan, dengan harga sahamnya anjlok 6,22 persen.

Baca juga: Wall Street dibuka naik terkerek saham energi

Disusul oleh saham perusahaan farmasi multinasional Hikma Pharmaceuticals yang merosot 4,87 persen, serta perusahaan keamanan siber terkemuka Avast jatuh 4,49 persen.