Saham Inggris ditutup negatif, indeks FTSE 100 tergelincir 0,36 persen

·Bacaan 1 menit

Saham-saham Inggris ditutup di wilayah negatif pada perdagangan Selasa waktu setempat (9/11/2021), memperpanjang penurunan untuk hari kedua berturut-turut dengan indeks acuan FTSE 100 di Bursa Efek London tergelincir 0,36 persen atau 26,36 poin, menjadi menetap di 7.274,04 poin.

Indeks FTSE 100 turun tipis 0,049 persen atau 3,56 poin menjadi 7.300,40 poin pada Senin (8/11/2021), setelah menguat 0,33 persen atau 24,05 poin menjadi 7.303,96 poin pada Jumat (5/11/2021), dan bertambah 0,43 persen atau 31,02 poin menjadi 7.279,91 poin pada Kamis (4/11/2021).

Darktrace, sebuah perusahaan teknologi informasi Inggris-Amerika yang mengkhususkan diri dalam pertahanan siber, merupakan pemain berkinerja terburuk (top loser) di antara saham-saham unggulan atau blue chips, dengan nilai sahamnya anjlok 6,08 persen.

Diikuti oleh saham grup perusahaan layanan penjualan, pemasaran dan dukungan internasional Inggris DCC Plc yang kehilangan 3,88 persen, serta perusahaan penyedia produk dan layanan deteksi ancaman dan selundupan, perangkat medis, energi, dan komunikasi multinasional Inggris Smiths Group jatuh 2,67 persen.

Sementara itu, Associated British Foods, sebuah perusahaan pengolahan dan ritel makanan multinasional Inggris, melonjak 7,99 persen, menjadi pencetak keuntungan paling besar (top gainer) dari saham-saham unggulan.

Disusul oleh saham perusahaan induk industri kedirgantaraan dan pertahanan multinasional Inggris Rolls-Royce Holdings yang meningkat 3,60 persen, serta perusahaan induk jasa telekomunikasi multinasional Inggris BT Group terangkat 2,65 persen.


Baca juga: Saham Inggris ditutup di zona merah, indeks FTSE 100 turun 3,56 persen

Baca juga: Saham Inggris berakhir di zona hijau, Indeks FTSE 100 naik 0,33 persen

Baca juga: Saham Inggris berbalik menguat, indeks FTSE 100 bangkit 0,43 persen

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel