Saham Inggris lanjutkan penurunan, indeks FTSE 100 jatuh 0,65 persen

Subagyo
·Bacaan 1 menit

Saham-saham Inggris ditutup lebih rendah pada perdagangan Selasa (12/1/2021), memperpanjang penurunan untuk hari kedua berturut-turut, dengan indeks acuan FTSE 100 di Bursa Efek London jatuh 0,65 persen atau 44,37 poin, menjadi menetap di 6.754,11 poin.

Indeks FTSE 100 terpangkas 1,09 persen atau 74,78 poin menjadi 6.798,48 poin pada Senin (11/1/2021), setelah menguat 0,24 persen atau 16,30 poin menjadi 6.873,26 poin pada Jumat (8/1/2021), dan bertambah 0,22 persen atau 15,10 poin menjadi 6.856,96 poin pada Kamis (7/1/2021)..

Fresnillo, sebuah perusahaan pertambangan logam mulia berbasis di Meksiko, mengalami kerugian terbesar (top loser) di antara saham-saham unggulan atau blue chips, dengan harga sahamnya terpuruk 4,16 persen.

Diikuti oleh saham perusahaan pelaporan kredit konsumen multinasional Experian yang anjlok 3,67 persen, serta perusahaan farmasi multinasional Hikma Pharmaceuticals kehilangan 3,58 persen.

Sementara itu, International Consolidated Airlines Group, sebuah perusahaan induk maskapai penerbangan multinasional Inggris-Spanyol, melonjak 3,30 persen, menjadi peraih keuntungan tertinggi (top gainer) dari saham-saham unggulan.

Disusui oleh saham perusahaan bahan kimia khusus dan teknologi berkelanjutan Inggris Johnson Matthey yang meningkat 3,25 persen, serta kelompok perusahaan operator perhotelan multinasional InterContinental Hotels Group menguat 2,89 persen.


Baca juga: Saham Inggris balik melemah, indeks FTSE 100 terpangkas 1,09 persen

Baca juga: Saham Inggris naik hari kelima, indeks FTSE 100 terkerek 0,24 persen

Baca juga: Saham Inggris naik hari keempat, indeks FTSE 100 terkerek 0,22 persen