Saham AS merosot setelah data penjualan ritel yang lemah

·Bacaan 2 menit

Saham AS merosot pada Selasa (17/8/2021) setelah data menunjukkan penjualan ritel negara itu pada Juli 2021 turun lebih dari yang diperkirakan.

Indeks Dow Jones Industrial Average turun 282,12 poin atau 0,79 persen menjadi 35.343,28.

Sementara, indeks S&P 500 turun 31,63 poin atau 0,71 persen menjadi 4.448,08 dan Indeks Komposit Nasdaq tergelincir 137,58 poin atau 0,93 persen menjadi 14.656,18 poin.

Dikutip dari Xinhua, sepuluh dari 11 sektor utama S&P 500 berakhir dengan warna merah, dengan pilihan konsumen turun 2,68 persen, memimpin penurunan.

Baca juga: Pasar saham Asia berhati-hati jelang laporan inflasi AS, Bitcoin jatuh

Saham sektor perawatan kesehatan naik 0,4 persen, yang satu-satunya kelompok saham memperoleh keuntungan.

Perusahaan China, yang terdaftar di AS, diperdagangkan lebih rendah dengan semua 10 saham teratas menurut bobotnya di indeks S&P. Indeks China 50 mengakhiri hari dengan catatan suram.

Sedangkan, penjualan ritel AS merosot 1,1 persen bulan lalu, Departemen Perdagangan melaporkan pada Selasa. Ekonom yang disurvei oleh The Wall Street Journal memperkirakan penurunan 0,3 persen.

"Pengeluaran ritel Juli mengecewakan, terutama mengingat inflasi yang tinggi," Chris Low dan Will Compernolle, ekonom FHN Financial, mengatakan dalam sebuah catatan, seraya menambahkan "pembacaan sentimen Michigan awal Agustus yang rendah menunjukkan penjualan ritel berikutnya harus lebih lemah."

Perkiraan awal indeks sentimen konsumen yang dirilis Jumat (20/8/2021) oleh University of Michigan berada di 70,2 pada Agustus, turun dari 81,2 pada Juli, di tengah kekhawatiran atas penyebaran cepat varian Delta COVID-19.

Peningkatan harian rata-rata kasus di Amerika Serikat lebih dari 108.000 dalam periode tujuh hari yang berakhir Minggu (15/8/2021), dibandingkan dengan rata-rata tujuh hari sekitar 31.000 kasus harian sebulan lalu, menurut data terbaru yang dikumpulkan oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS.

Baca juga: Saham Asia tertahan kekhawatiran virus, dolar dan obligasi AS naik
Baca juga: Saham AS berakhir beragam tertekan pelemahan sektor energi

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel