Saham naik saat investor tunggu data pekerjaan AS untuk isyarat Fed

Pasar saham Asia naik secara luas pada perdagangan Jumat pagi, setelah data ketenagakerjaan AS yang lebih lemah dari perkiraan meningkatkan kemungkinan Federal Reserve menjadi kurang agresif pada sikap pengetatan kebijakannya dalam beberapa bulan mendatang.

Indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang menguat 0,45 persen, menyusul penutupan Wall Street yang kuat semalam. Nikkei Jepang naik 0,96 persen dan saham di Seoul dibuka naik 0,77 persen, sementara indeks saham Australia naik 0,81 persen.

Semalam, saham teknologi memimpin reli di Wall Street, mengangkat indeks S&P500 naik 1,84 persen, Komposit Nasdaq melonjak 2,68 persen, dan Dow Jones Industrial Average menguat 1,29 persen.

Pada Kamis (2/6/2022), Laporan Ketenagakerjaan Nasional ADP menunjukkan data penggajian AS naik pada kecepatan yang lebih lambat dari perkiraan bulan lalu.

Investor sekarang melihat ke laporan pekerjaan komprehensif Departemen Tenaga Kerja AS, yang akan dirilis pada Jumat waktu setempat, untuk konfirmasi perlambatan di pasar tenaga kerja, yang dapat meyakinkan Federal Reserve untuk memperlambat kenaikan suku bunga pada sisa tahun ini.

"Untuk ekuitas saat ini, apa pun yang dapat dilihat sebagai pembatasan pengetatan The Fed dapat dipandang sebagai dukungan," kata kepala penelitian ING Asia, Rob Carnell.

"Jadi, oleh karena itu, data makro yang lemah menjadi positif untuk saham."

Ekonom memperkirakan sekitar 325.000 pekerjaan ditambahkan bulan lalu di Amerika Serikat dan memperkirakan pengangguran sedikit lebih rendah menjadi 3,5 persen.

"Setiap penyimpangan dari angka-angka ini yang menunjukkan pasar tenaga kerja bersatu lebih baik dari ini mungkin negatif untuk ekuitas dan sebaliknya," kata Carnell.

Inflasi adalah kekhawatiran terbesar bagi The Fed dan pembuat kebijakan global. Pejabat Fed mengatakan bahwa suku bunga AS kemungkinan akan terus dinaikkan secara agresif kecuali inflasi moderat.

"Tekanan kenaikan suku bunga front-end yang telah dibangun sehari sebelumnya di tengah data ekonomi yang kuat segera mereda setelah angka pekerjaan ADP Mei yang lebih lemah dari perkiraan, menunjukkan hal-hal yang mendingin," kata Stephen Innes dari SPI Asset Management.

Pasar telah mengunci kenaikan Fed 50 basis poin berturut-turut pada Juni dan Juli tetapi dolar telah didorong sekitar minggu ini oleh ketidakpastian tentang apa yang terjadi setelah itu.

Indeks mata uang dolar AS, yang melacak greenback terhadap enam mata uang utama lainnya, turun 0,039 persen pada 101,71, menghentikan reli awal pekan ini.

Yen telah berada di bawah tekanan oleh suku bunga super rendah di Jepang, dan terakhir stabil di 129,80 per dolar, setelah kehilangan 2,0 persen terhadap greenback minggu ini.

Imbal hasil obligasi pemerintah AS beragam menjelang data penggajian non-pertanian.

Imbal hasil acuan obligasi pemerintah AS 10-tahun berada di 2,9168 persen, sedangkan imbal hasil obligasi 2-tahun, yang cenderung sensitif terhadap ekspektasi suku bunga AS, turun di 2,6438 persen.

Harga minyak naik setelah persediaan minyak mentah AS turun di tengah permintaan yang tinggi, bahkan ketika negara-negara penghasil minyak OPEC+ setuju untuk meningkatkan produksi. Brent berjangka naik 0,09 persen pada 117,72 dolar AS per barel, sementara minyak mentah West Texas Intermediate AS berdiri di 116,94 dolar AS.


Baca juga: Asing keluar dari ekuitas Asia untuk bulan ke-5 beruntun pada Mei 2022
Baca juga: Pasar saham Asia jatuh terseret kekhawatiran inflasi dan resesi
Baca juga: Saham global stabil, minyak turun di tengah spekulasi naiknya produksi

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel