Saham Rusia naik karena Gazprom melonjak, sementara rubel melemah

Saham raksasa gas Rusia Gazprom melonjak lebih dari 30 persen di awal perdagangan Moskow pada Rabu, setelah perusahaan itu membukukan rekor laba semester pertama dan merekomendasikan dividen interim setelah penutupan sesi sebelumnya.

Pada Selasa (30/8/2022), Gazprom mengatakan dewannya telah merekomendasikan pembayaran 51,03 rubel (0,8505 dolar AS) per saham biasa dalam bentuk dividen pada paruh pertama tahun 2022, menjadikan pembayaran dividen keseluruhan menjadi 1,208 triliun rubel (20,13 miliar dolar AS).

"Keputusan manajemen untuk membuat dividen interim pertama Gazprom telah mengejutkan kami, dan pasar, sangat terkejut," kata BCS Global Markets dalam sebuah catatan. "Dalam pandangan kami, ini adalah salah satu peristiwa pemegang saham yang lebih positif dalam sejarah perusahaan."

Dividen Gazprom adalah masalah sensitif bagi pasar, yang kecewa dengan keputusan pada Juni dari pemegang saham utamanya, pemerintah Rusia, untuk tidak membayar dividen atas hasil tahun lalu.

Pada pukul 07.21 GMT, saham Gazprom yang tercatat di bursa Moskow melambung 27,6 persen pada level terkuatnya sejak 30 Juni.

Dipimpin oleh grup, indeks RTS dalam denominasi dolar terangkat 3,6 persen menjadi diperdagangkan di 1.255,7 poin. Indeks MOEX Rusia berbasis rubel meningkat 4,0 persen menjadi diperdagangkan di 2.399,1 poin, sebelumnya menyentuh titik terkuatnya sejak 30 Mei.

Rubel diperdagangkan 0,4 persen lebih lemah terhadap dolar pada 60,17 dan telah kehilangan 0,4 persen menjadi diperdagangkan pada 60,25 terhadap euro.

Baca juga: Rubel menguat di perdagangan Moskow, saham Rusia capai puncak 2 bulan

Baca juga: Rubel stabil di dekat 60 terthadap dolar, saham TCS dan M.Video jatuh