Saham Tokyo ditutup lebih rendah, tertekan data PDB AS yang negatif

Saham-saham Tokyo ditutup lebih rendah pada Jumat, setelah data produk domestik bruto (PDB) AS yang lebih buruk dari perkiraan memicu kekhawatiran ekonomi terbesar dunia itu bisa tergelincir ke dalam resesi, dengan pembelian safe haven yen berikutnya membebani saham eksportir.

Indeks acuan Nikkei 225 di Bursa Efek Tokyo (TSE) tergelincir 13,84 poin atau 0,05 persen, menjadi menetap di 27.801,64 poin. Sementara itu, indeks Topix yang lebih luas kehilangan 8,54 poin atau 0,44 persen, menjadi berakhir pada 1.940,31 poin.

Ekonomi AS menyusut 0,9 persen secara tahunan pada periode April-Juni, data pemerintah menunjukkan Kamis (28/7/2022), menandai dua kuartal berturut-turut pertumbuhan negatif di tengah inflasi yang tinggi.

Baca juga: Saham Tokyo ditutup lebih tinggi, tetapi dibatasi jelang keputusan Fed

Data terbaru datang di bawah ekspektasi analis untuk pertumbuhan 0,5 persen dan datang setelah kontraksi 1,6 persen pada periode Januari-Maret, membuat ekonomi terbesar dunia itu dalam resesi teknis.

Namun, Amerika Serikat telah membantah definisi tersebut dan mempertahankan ekonominya tidak dalam resesi, meskipun membukukan pertumbuhan negatif selama dua kuartal berturut-turut, ahli strategi pasar Jepang menyatakan.

"Data memicu kekhawatiran resesi di Amerika Serikat, mendorong dolar untuk dijual. Investor juga menurunkan dolar untuk menyesuaikan posisi sebelum liburan musim panas dimulai minggu depan," Yuji Saito, kepala departemen valuta asing di Credit Agricole Corporate & Investment Bank mengatakan.

Menambah suasana risk-off (penghindaran risiko) pialang lokal mengatakan bahwa penurunan semalam dalam imbal hasil obligasi pemerintah AS jangka panjang memicu mundurnya dolar AS, bersama dengan pembelian yen.

Baca juga: Nikkei setop kenaikan beruntun 7 hari, pasar khawatir pertumbuhan AS

Pada penutupan perdagangan, saham-saham farmasi, informasi dan komunikasi, dan instrumen presisi terdiri dari yang paling banyak menurun di papan utama, dengan saham yang turun melampaui yang naik sebanyak 1.259 berbanding 513, sementara 66 mengakhiri hari tidak berubah.

"Yen yang kuat, bersama dengan kekhawatiran kemungkinan jatuhnya saham semikonduktor di perdagangan New York Jumat malam, membebani pembuat chip Jepang," kata Norihiro Fujito, ahli strategi investasi senior di Mitsubishi UFJ Morgan Stanley Securities Co.

Murata Manufacturing turun 2,7 persen, sementara TDK kehilangan 1,2 persen. Tetapi Advantest melawan tren penurunan, melonjak 4,1 persen, setelah pembuat peralatan pengujian chip kelas berat Nikkei itu menaikkan prospeknya dan mengumumkan rencana pembelian kembali saham.

Di antara eksportir yang melemah karena kenaikan yen, Hino Motors tergelincir 6,5 persen, sementara Mazda berbalik turun 3,1 persen dan Subaru mengakhiri hari 1,8 persen lebih rendah.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel