Saham Toyota dan Subaru turun setelah umumkan penarikan mobil listrik

Saham Toyota Motor Corp dan Subaru Corp turun pada perdagangan Jumat, setelah kedua pembuat mobil Jepang itu mengumumkan penarikan kendaraan listrik (EV) produksi massal pertama mereka untuk pasar global karena risiko roda bisa lepas.

Penarikan kembali oleh Toyota terhadap 2.700 unit SUV bZ4X yang diluncurkan kurang dari dua bulan lalu di Jepang, merupakan kemunduran bagi produsen mobil terbesar di dunia itu berdasarkan penjualan, ketika berusaha untuk mengambil saingan EV yang lebih besar Tesla Inc.

Seorang juru bicara Toyota mengatakan pada Kamis (23/6/2022) tidak setiap model menjadi sasaran penarikan tetapi menolak untuk mengatakan berapa banyak yang telah dibuat secara keseluruhan.

Subaru juga mengatakan menarik sekitar 2.600 unit Solterra, kendaraan listrik pertama yang dikembangkan bersama dengan Toyota, secara global.

Regulator keselamatan Jepang mengatakan tikungan tajam dan pengereman mendadak dapat menyebabkan baut hub kendor, meningkatkan risiko roda terlepas dari kendaraan. Dikatakan tidak mengetahui adanya kecelakaan yang disebabkan oleh cacat tersebut.

Saham Subaru merosot hampir 5,0 persen dan saham Toyota turun 1,6 persen.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel