AS Sahkan Kebijakan Vaksin Booster COVID-19 untuk 18 Tahun ke Atas

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, D.C - Amerika Serikat telah mengesahkan pemberian vaksin booster COVID-19 untuk semua orang berusia 18 tahun ke atas pada Jumat 19 November 2021.

Kebijakan itu muncul ketika AS tengah berjuang menghadapi lonjakan kasus di seluruh negeri dan sekaligus mengantisipasi potensi gelombang baru menjelang libur musim dingin.

Sebelumnya, vaksin booster, Pfizer dan Moderna, hanya tersedia untuk orang dengan gangguan sistem, imun. lansia di atas 65 tahun, pekerja medis garis depan dan kelompok lain yang berisiko tinggi.

Keputusan baru "membantu memberikan perlindungan berkelanjutan terhadap Covid-19, termasuk konsekuensi serius yang dapat terjadi, seperti rawat inap dan kematian," kata penjabat komisaris FDA Janet Woodcock dalam sebuah pernyataan.

"Otorisasi penggunaan darurat ini datang pada saat yang kritis ketika kita memasuki bulan-bulan musim dingin dan menghadapi peningkatan jumlah kasus Covid-19 dan rawat inap di seluruh negeri," tambah CEO Moderna Stephane Bancel sebagaimana diwartakan AFP, dikutip pada Sabtu 20 November 2021.

Pfizer juga melakukan uji klinis yang melibatkan 10.000 orang berusia di atas 16 tahun yang menemukan bahwa booster menunjukkan kemanjuran terhadap infeksi simtomatik lebih dari 95 persen dibandingkan dengan mereka yang tidak menerima booster.

Studi ini tidak dikutip oleh FDA dalam membuat keputusan, tetapi tetap bisa menunjukkan vaksin Pfizer bekerja paling baik sebagai suntikan tiga dosis – atau bahwa interval waktu tiga minggu antara dosis pertama dan kedua tidak pernah cukup lama untuk menginduksi respon imun terbaik.

Kedua vaksin tersedia untuk orang-orang enam bulan setelah menyelesaikan dosis pertama dan kedua mereka.

Orang-orang yang menerima vaksin Janssen satu dosis sudah memenuhi syarat untuk booster dua bulan setelah suntikan pertama mereka.

Kebijakan baru ditetapkan ketika kasus meningkat secara nasional, mencapai 88 ribu infeksu baru per hari --menandai gelombang ke-5 di Amerika Serikat.

Dikritik

Wakil Presiden Amerika Serikat terpilih Kamala Harris berterima kasih kepada perawat Patricia Cummings setelah menerima vaksin COVID-19 Moderna di United Medical Center di area Washington DC, Selasa (29/12/2020). Proses vaksinasi tersebut disiarkan langsung di televisi.  (AP Photo/Jacquelyn Martin)
Wakil Presiden Amerika Serikat terpilih Kamala Harris berterima kasih kepada perawat Patricia Cummings setelah menerima vaksin COVID-19 Moderna di United Medical Center di area Washington DC, Selasa (29/12/2020). Proses vaksinasi tersebut disiarkan langsung di televisi. (AP Photo/Jacquelyn Martin)

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS mengadakan pertemuan Jumat malam untuk membahas rekomendasi klinis bagi WHO yang sekarang harus mencari vaksin.

Pertemuan itu harus memberikan wawasan yang lebih besar tentang pemikiran penasihat federal terkemuka, beberapa di antaranya telah menyatakan keraguan tentang "booster."

Sebagian besar dari orang-orang yang dirawat di rumah sakit atau sekarat karena Covid tidak divaksinasi, dan dengan demikian cara terbaik untuk mengendalikan gelombang musim dingin adalah dengan menjangkau orang-orang itu, daripada menambah yang divaksinasi, kata para kritikus.

Belum lagi pertanyaan soal risiko vaksin booster bagi beberapa kelompok, seperti kemungkinan peradangan jantung untuk pria dewasa muda yang menerima vaksin booster.

Para ahli juga sepakat bahwa booster saja tidak dapat menyelesaikan pandemi sementara negara-negara termiskin, terutama di Afrika, tetap terjebak dalam persentase satu digit untuk orang-orang yang dicakup oleh vaksinasi utama mereka.

Pekan lalu, kepala WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus mengecam fakta bahwa negara-negara kaya memberikan dosis vaksin enam kali lebih banyak setiap hari daripada negara-negara berpenghasilan rendah yang memberikan dosis primer.

Hal ini meningkatkan risiko varian baru kekhawatiran yang muncul di daerah-daerah tersebut, yang pada akhirnya dapat menghindari tindakan perlindungan vaksin saat ini.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel