Sahroni Harap Pasal Penghinaan untuk Semua Warga, Tak Hanya Presiden

·Bacaan 2 menit

VIVA – RUU KUHP baru-baru ini kembali menjadi perbincangan hangat, setelah pasal tentang Penghinaan Presiden dan Wakil Presiden kembali muncul dalam draft RUU KUHP versi terbaru yang dikeluarkan oleh Kementerian Hukum dan HAM (Kemenkumham).

Dalam draft tersebut disebutkan bahwa penghinaan terhadap presiden/wapres dikenai ancaman maksimal 3,5 tahun penjara dan apabila penghinaan dilakukan melalui media sosial maka ancamannya menjadi 4,5 tahun penjara.

Berkaitan dengan hal itu, Wakil Ketua Komisi III DPR RI asal Fraksi Partai NasDem Ahmad Sahroni memberikan pandangannya.

Menurut Sahroni, pasal tersebut tidak mengurangi kebebasan berpendapat masyarakat karena melakukan penghinaan jelas dilarang. Ia juga berharap pasal ini dapat diterapkan untuk semua lapisan masyarakat, bukan hanya presiden saja.

“Yang dilarang itu adalah penghinaan, karena menghina kepada siapapun tentu dilarang. Siapapun yang melakukan penghinaan secara langsung ataupun terbuka melalui media sosial jelas perilaku yang salah dan patut ada payung hukumnya. Kalau saya sih maunya pasal ini nanti tidak hanya diterapkan untuk Presiden ataupun DPR saja, tapi diterapkan untuk semua warga negara. Jadi jika ada yang mendapat perilaku penghinaan sudah ada aturannya yang jelas” ujar Sahroni dalam keterangannya, Rabu, 9 Juni 2021.

Lebih lanjut Sahroni menjelaskan bahwa masyarakat tetap diperbolehkan memberi kritik terhadap kinerja pemerintah seluas-luasnya namun tidak menyinggung SARA, fisik, atau tidak sesuai fakta.

“Jadi siapa pun tetap bisa menyampaikan kritikannya terhadap pemerintah karena kritikan itu sikapnya membangun. Jadi itu bebas saja, selama tidak masuk ke ranah penghinaan apalagi sudah bersifat hoaks,” sambungnya.

Terakhir, Sahroni juga menyebut bahwa pihaknya masih menunggu draft RUU KUHP dibawa ke DPR oleh pemerintah agar bisa dibahas pasal-per pasalnya dengan sejelas-jelasnya.

“Kemudian, draft baru tersebut belum resmi ya karena belum dibawa ke DPR. Nah nanti pasal ini akan dibahas dan jadi perhatian kita bersama, bahwa perlu penjabaran yang lebih mendetail terkait poin-poin penghinaan yang akan dikenakan hukuman atau dilarang, supaya pasal ini clear dan tentunya tidak menjadi pasal karet,” kata Sahroni.

Baca juga: Bikin Gaduh, Pasal Penghinaan Presiden di RKUHP Didesak Dibatalkan

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel