Sakit Diabetes Usai Sembuh, Benarkah COVID-19 Pemicunya?

·Bacaan 1 menit

VIVA – Tak sedikit pasien COVID-19 yang telah sembuh malah mengembangkan penyakit diabetes mellitus (dm) alias kencing manis. Hal ini menimbulkan dugaan bahwa virus SARS-CoV-2 tersebut dapat menimbulkan penyakit tersebut. Benarkah demikian?

Dokter spesialis penyakid dalam, Dr.dr Irsan Hasan SpPD, K.GEH, mengatakan penyakit diabetes bukan hal yang sederhana. Namun, penyakit diabetes tersebut meliputi tiga hal di organ tubuh.

"Kalau ngomong diabetes urusannya gula darah, insulin, dan pangkreas. Kalau insulin cukup, gula masuk terus. Yang terjadi pada diabetes adalah gulanya tinggi, jangan-jangan insulinnya terganggu. Ternyata faktornya banyak dari diabetes ini," ujar Irsan dalam acara Hidup Sehat, TvOne, Selasa 3 Agustus 2021.

Menurutnya, belum ada penelitian yang mengaitkan faktor-faktor dari diabetes itu dengan COVID-19. Akan tetapi, Irsan mengakui bahwa kaitan antara COVID-19 dan diabetes tengah ramai diperbincangan lantaran kasusnya terhitung tak sedikit. Pencetusnya sendiri, kata Irsan, lantaran ketidaksadaran pasien COVID-19 yang sebenarnya sudah memiliki 'bakat' diabetes.

"Orang yang dirawat, dites dengan HBA1C yang gula darah naik memang sudah naik di atas 6,5. Sebelum kena COVID-19 pun sudah tinggi cuma enggak sadar. Mayoritas sudah ada diabetes hanya tidak disadari. Akhirnya pulang dari RS jadi diabetes terus," tuturnya.

Untuk itu, Irsan menganjurkan agar masyarakat rutin melakukan cek gula darah, dengan tes paling sederhana yang dapat dilakukan di rumah. Dengan memahami kondisi tubuh, setidaknya bisa menjalani pola hidup yang lebih sehat dan antisipasi perburukan kondisi saat terpapar COVID-19.

"Memang harus dimonitor. Pantau pakai cek darah biasa. Minimal pagi, baru bangun dan belum makan, dicek. Enggak usah tiap hari, dua kali seminggu cukup," kata dia.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel