Sakit kepala: tiga tips dari ahli saraf tentang cara menghilangkannya

  <span class="attribution"><span class="source">Krakenimages.com/Shutterstock.com</span></span>
Krakenimages.com/Shutterstock.com

Sakit kepala – entah karena dehidrasi ataupun migrain – adalah keluhan yang sangat umum, terutama saat ini. COVID-19 dapat menyebabkan sakit kepala, seperti halnya duduk di meja terlalu lama dan tidak cukup keluar rumah.

Saat sakit kepala menyerang, reaksi banyak orang adalah mencari obat penghilang rasa sakit.

Obat memang dapat menghilangkannya. Namun, langkah yang lebih baik adalah menyelidiki penyebab di balik rasa sakit itu – terutama jika Anda sering mengalami gejala serupa.

Rasa sakit di kepala sebenarnya dapat memberi petunjuk tentang jenis sakit kepala yang kita alami. Misalnya, nyeri di wajah dan dahi adalah penanda sakit kepala terkait sinus, sementara sensasi nyeri sekali seperti dibor di suatu tempat di tengkorak kita sering menunjukkan migrain.

<span class="caption">Di mana Anda mengalami rasa sakit dapat menjadi petunjuk tentang jenis sakit kepala yang Anda alami.</span> <span class="attribution"><a class="link " href="https://www.shutterstock.com/image-photo/young-man-different-types-headache-on-622158569" rel="nofollow noopener" target="_blank" data-ylk="slk:Africa Studio/Shutterstock">Africa Studio/Shutterstock</a></span>
Di mana Anda mengalami rasa sakit dapat menjadi petunjuk tentang jenis sakit kepala yang Anda alami. Africa Studio/Shutterstock

Tapi pada akhirnya, semua sakit kepala disebabkan oleh vasodilatasi di kepala – pelebaran pembuluh darah di dekat otak. Hal ini meregangkan reseptor sensorik di dinding pembuluh darah dan kita merasakan sensasi itu sebagai rasa sakit.

Supaya lebih mudah paham sebabnya, kita perlu memikirkan batasan-batasan yang sedang dikerjakan oleh isi kepala kita. Darah adalah racun bagi jaringan otak dan disimpan terpisah melalui sawar darah otak. Jika pembuluh darah bocor atau pecah, hal ini mengakibatkan pendarahan dan kematian jaringan otak tempat darah merembes.

Jadi, jika pembuluh darah kita melebar melebihi batas yang nyaman, reseptor sensorik akan mengirimkan sinyal ke otak, yang kita artikan sebagai rasa sakit.

Sakit kepala adalah sistem peringatan dini. Cara terbaik untuk melawan mereka adalah dengan mencari tahu apa yang mereka peringatkan kepada kita.

1. Pikirkan di luar kepala Anda

Ini berarti berpikir di luar kepala Anda. Ya, sakit kepala timbul di suatu tempat di kepala kita dan kita merasakannya di kepala kita. Inilah mengapa sensasi itu disebut sakit kepala.

Namun, sakit kepala jauh lebih dari itu – itulah sebabnya saya terpesona untuk mempelajari empelajari sensasi tersebut sejak sejak 20 tahun silam, dan baru-baru ini menerbitkan sebuah buku terkait subjek ini.

Sensasi sakit kepala berlaku dua arah. Penyebab sakit kepala terkadang bisa berasal dari tubuh atau perilaku kita. Dan tentu saja sakit kepala mempengaruhi tubuh dan perilaku kita.

Karena itu, jika kita melihat sakit kepala sebagai sesuatu yang terisolasi pada tempurung kepala kita, maka kita tidak akan pernah benar-benar memahami penyebabnya, pengalaman kita dari sakit tersebut, atau cara terbaik untuk menguranginya.

Penderita migrain kerap memahami hal ini dan sering melacak asupan makanan dan aktivitas, termasuk juga cuaca di sekitar untuk mengetahui apa yang memicu gejala tersebut. Namun penderita sakit kepala yang normal seringkali kurang selaras dengan penyebab rasa sakitnya.

Sakit kepala tegang adalah contoh yang sangat bagus tentang cara kerjanya. Rasanya seperti sebuah kain dililitkan dengan ketat di sekitar kepala Anda, sekaligus ada benda seberat satu ton di atas kepala. Ini bisa terjadi saat stres emosional yang hebat tapi bisa juga karena tekanan yang kita berikan pada tubuh.

Salah satu contoh gejala tersebut diakibatkan postur tubuh yang buruk, atau kala pemulihan dari cedera. Keduanya memerlukan aktivitas berlebihan dari otot-otot di sekitar kepala dan leher, yang membentuk respons inflamasi yang melibatkan prostaglandin dan oksida nitrat. Keduanya merupakan bahan kimia yang bertindak untuk memperlebar pembuluh darah.

Bahan kimia inflamasi juga secara langsung mengaktifkan saraf trigeminal – saraf kranial yang paling kompleks dan yang bertanggung jawab atas sensasi dan gerakan di wajah.

Melakukan terlalu banyak hal, terburu-buru dalam menyelesaikan sesuatu di waktu yang singkat, dan mencoba menjadi segalanya bagi semua orang adalah penanda perilaku umum yang akan memicu sakit kepala tegang. Ini juga termasuk tindakan-tindakan yang kita ambil saat rasa sakit mulai.

<span class="caption">Postur tubuh yang buruk – terutama yang berhubungan dengan pekerjaan di meja – dapat menyebabkan ketegangan di leher dan kemudian sakit kepala.</span> <span class="attribution"><a class="link " href="https://www.shutterstock.com/image-photo/back-pain-bad-posture-woman-sitting-1772913518" rel="nofollow noopener" target="_blank" data-ylk="slk:Andrey_Popov/Shutterstock.com">Andrey_Popov/Shutterstock.com</a></span>
Postur tubuh yang buruk – terutama yang berhubungan dengan pekerjaan di meja – dapat menyebabkan ketegangan di leher dan kemudian sakit kepala. Andrey_Popov/Shutterstock.com

2. Dengarkan rasa sakitnya

Jika terdapat rasa sakit di kaki, maka Anda biasanya berhenti dari bermain tenis atau bermain sepak bola. Sebab, Anda tahu bahwa jika dipaksa, akan ada lebih banyak kerusakan dan pemulihannya bisa memakan waktu.

Sayangnya, saat sakit kepala datang, kita tidak cenderung melakukan itu. Biasanya kita ambil obat penghilang rasa sakit atau anti-inflamasi dan melanjutkan aktivitas seperti biasa meski reseptor rasa sakit telah mengingatkan kita bahwa ada sesuatu yang salah.

Konsumsi parasetamol atau ibuprofen memang mencegah bahaya, mengurangi peradangan, pelebaran dan persepsi rasa sakit. Namun, sakit kepala akan terulang kembali kecuali kita dapat mengatasi penyebabnya. Terkadang jelas – jika Anda mengalami sakit kepala sinus, Anda hanya perlu menunggu sinus Anda sembuh. Konsumsi obat penghilang rasa sakit atau dekongestan mungkin merupakan pendekatan yang baik – tapi terkadang strategi penanganan kita dapat memperburuk keadaan.

Kita mungkin memutuskan sebotol anggur dan makanan kemasan pizza adalah suguhan yang dibutuhkan untuk bersantai dan menghilangkan stres. Tapi keduanya menyebabkan dehidrasi, penyebab sakit kepala lainnya di mana-mana. Karena 70% otak Anda terbuat dari air%, jika ginjal Anda perlu meminjam beberapa untuk mencairkan alkohol atau garam dan rempah-rempah, biasanya berasal dari oasis ini. Otak kemudian kehilangan air sehingga volumenya benar-benar menyusut, menarik selaput yang menutupi otak dan memicu rasa sakit.

3. Gunakan obat penghilang rasa sakit otak alami

Jadi apa lagi yang bisa kita lakukan? Salah satu caranya adalah dengan bersandar pada sistem penghilang rasa sakit alami otak dan meningkatkan zat kimia saraf yang terkait dengan kebahagiaan (seperti serotonin dan oksitosin) dan menyenangkan (dopamin). Menertawakan komedi, menikmati kebersamaan dengan teman baik, atau menikmati keintiman dengan pasangan semuanya akan meningkatkan hormon ini ke berbagai tingkat.

Setiap blok sinyal rasa sakit yang datang dari tubuh, tidak hanya membantu Anda mengatasi sakit kepala Anda, tapi juga memperbaiki keseimbangan zat kimia saraf yang merupakan mekanisme keadaan emosi Anda yang kacau.

Pengetahuan terkait perilaku dan tubuh untuk menjaga keseimbangan zat kimia saraf otak memberi kita cara untuk memutus siklus sakit kepala. Jadi, jika lain kali Anda mengalami sakit kepala yang penyebabnya tidak terlalu jelas – Anda tidak sakit dan Anda tetap terhidrasi, misalnya – lihatlah hidup Anda dan lihat apa yang dapat diubah di sana. Lagi pula, rasa sakitnya mencoba memberi tahu Anda sesuatu.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel