Saling Ejek Berbuntut Duel Sesama Debt Collector, Satu Tewas

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Pekalongan - Aparat Kepolisian Resor Pekalongan Kota, Jawa Tengah, mengungkap kasus penganiayaan berat hingga korbannya meninggal dunia di Stadion Hoegeng Kraton Pekalongan.

Kepala Polres Pekalongan Kota AKBP Mochammad Irwan Susanto di Pekalongan, Jumat (12/2/2021), mengatakan bahwa tersangka berinisial SBR sempat melarikan diri ke Bojonegoro, Jawa Timur, setelah melakukan penganiayaan terhadap korban.

"Kasus penganiayaan itu terjadi pada 7 November 2020 dan tersangka melarikan diri ke Jawa Timur sebelum akhirnya ditangkap polisi di Bojonegoro," ungkap-nya.

Ia yang didampingi Kasubag Humas AKP Suparji mengatakan saat ini tersangka diamankan di Polresta Pekalongan untuk dilakukan penyidikan lebih lanjut.

"Tersangka akan dikenai Pasal 351, ayat 3 KUHP tentang Penganiayaan Berat yang mengakibatkan orang lain meninggal dunia dengan ancaman hukuman 7 tahun penjara," ujarnya.

Berkelahi Tangan Kosong

Ilustrasi Perkelahian (Liputan6.com/sangaji)
Ilustrasi Perkelahian (Liputan6.com/sangaji)

Tersangka SBR mengatakan dirinya melakukan penganiayaan terhadap korban dengan tangan kosong.

"Awalnya, saya dan korban saling ejek melalui media sosial dan selanjutnya kami sepakat bertemu di Stadion Hoegeng Kraton untuk bertarung satu lawan satu yang disaksikan sejumlah temannya," tutur-nya.

Akibat melihat korban mengalami luka parah pada bagian tubuhnya, kata dia, dirinya melarikan diri.

"Sebenarnya, saya dengan korban bekerja di perusahaan 'leasing' sebagai penagih. Setelah duel itu, saya mendapat informasi dari teman, korban meninggal dunia," katanya.

Simak Video Pilihan Berikut Ini: