Salip Spanyol, Total Kasus Corona COVID-19 di Brasil Peringkat 4 Dunia

Liputan6.com, Brasilia - Brasil melaporkan lebih banyak kasus baru virus corona setelah mencatat sejumlah infeksi akhir pekan ini. Penambahan itu menjadikan Negeri Samba menyalip Spanyol sebagai negara dengan jumlah pasien Covid-19 terkonfirmasi keempat di dunia.

Negara ini menambahkan 14.919 kasus, menurut data pemerintah pada Sabtu 16 Mei 2020, sehingga totalnya menjadi 233.142, demikian seperti dikutip dari BNN Bloomberg, Minggu (17/5/2020).

Brasil membuntuti AS, Rusia, dan Inggris. Jumlahnya melebihi yang ada di Spanyol, yang memiliki total 230.698 kasus dan berencana untuk memperpanjang keadaan darurat untuk kelima kalinya untuk memerangi wabah tersebut.

Kasus-kasus baru Brasil terjadi ketika Wakil Presiden Hamilton Mourao dan istrinya melakukan isolasi mandiri setelah seorang pegawai negeri yang ditemui mereka dinyatakan positif terinfeksi virus corona, menurut catatan yang dikirim oleh kantor persnya. Mereka sedang menunggu hasil tes, yang diharapkan keluar pada Senin 18 Mei.

Negara itu juga melaporkan catatan harian signifikan untuk kasus-kasus baru pada hari Jumat --beberapa jam setelah Jair Bolsonaro kehilangan menteri kesehatan keduanya dalam waktu kurang dari sebulan ketika sikap presiden yang bersikukuh membuka lockdown dengan cara apa pun mengasingkan komunitas medis dan memperdalam bentrokan politik dengan gubernur negara bagian.

Nelson Teich, yang mengambil alih jabatan itu pada April setelah Bolsonaro memecat pendahulunya di tengah perselisihan publik tentang jarak sosial virus corona, berhenti pada hari Jumat setelah hanya 29 hari bekerja. Kementerian kesehatan tidak memberikan perincian tentang siapa yang akan menggantikannya.

Brasil Hotspot Global Baru

Pekerja memulai pembangunan rumah sakit darurat bagi pasien terinfeksi Covid-19 di kompleks stadion Maracana, Rio de Janeiro, Kamis (2/4/2020). Sebagian kompleks stadion paling terkenal di Brasil itu diubah menjadi rumah sakit lapangan selama pandemi Covid-19. (MAURO PIMENTEL/AFP)

Brasil melaporkan rekor 15.305 kasus baru pada hari Jumat, memperkuat statusnya sebagai hotspot global baru untuk penyakit ini. Tetap saja, angka kematiannya lebih rendah daripada Spanyol dan negara-negara lain yang paling terpukul.

Brasil kehilangan 816 pasien dalam 24 jam terakhir, meningkatkan total kematian menjadi 15.633 --yang hampir setengah dari jumlah kematian di Spanyol, Prancis dan Italia.

Investor telah memperhatikan kekacauan ini. Brasil memiliki pasar dan mata uang berkinerja terburuk di dunia. Penurunan indeks acuan Ibovespa dalam 54% dalam dolar AS adalah penurunan terbesar di antara indeks-indeks utama secara global, dan penurunan nyata 31%.

Dengan sebagian besar warga Brasil mendukung pedoman jarak sosial, popularitas Bolsonaro menderita, menurut jajak pendapat MDA/CNT yang mewawancarai 2.002 orang pada 7-10 Mei. Survei menunjukkan peringkat persetujuan kinerja presiden turun 9 poin persentase dari awal tahun menjadi 39%, dan peringkat ketidaksetujuannya mencapai 55%.

Simak video pilihan berikut: