Sambut Era Elektrifikasi, Stasiun Penukaran Baterai Sudah Tersedia di Indonesia

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta - Pengembangan kendaraan listrik di Indonesia semakin meningkat. Bahkan, keberadaan mobil atau motor ramah lingkungan ini, sudah didukung oleh Perpres Nomor 55 tahun 2019.

Selain itu, dalam rangka memperingati hari listrik nasional ke-75, Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Republik Indonesia menggandeng beberapa penyedia kendaraan dan jasa transportasi listrik, untuk meluncurkan operasional Stasiun Penukaran Baterai Kendaraan Listrik Umum (SPBKLU) di beberapa wilayah.

Sejalan dengan peluncuran SPBKLU, GrabPowered by Kymco telah meluncurkan stasiun penukaran tersebut di Kantor PLN UP3 Cikokol Tangerang, Banten.

Untuk lokasi detailnya sendiri, SPBKLU pertama berlokasi di Kantor PLN UP 3 Cikokol, Tangerang serta dioperasikan oleh Grab Indonesia dan Kymco. Lalu di Alfamart Gandaria 3 Jalan Jatayu, Kebayoran Lama, Jakarta oleh Oyika, dan di Kantor Direktorat Jenderal Ketenagalistrikan Jalan Rasuna Said, Jakarta oleh Ezyfast dan Oyika.

Direktur Jenderal Ketenagalistrikan Kementerian ESDM Rida Mulyana mengatakan, operasional SPBKLU ini merupakan komitmen pemerintah dalam mendukung program percepatan kendaraan bermotor listrik berbasis baterai. Dalam melaksanakan hal tersebut, Kementerian ESDM telah mengeluarkan Peraturan Menteri (Permen) ESDM Nomor 13 Tahun 2020 tentang Penyediaan Infrastruktur Pengisian Listrik untuk Kendaraan Bermotor Berbasis Baterai.

Dua Jenis

Adapun dalam Permen ESDM ini, turut diatur infrastruktur pengisian kendaraan bermotor listrik berbasis baterai yang terdiri dari dua jenis, yakni SPBKLU dan Stasiun Pengisian Kendaraan Listrik Umum (SPKLU) untuk mobil listrik.

"Melalui SPBKLU, pengendaraan kendaraan bermotor atau dalam hal ini sepeda motor listrik dapat menukar baterai yang lama dengan baterai yang sudah terisi dari rak penyimpanan, dan hanya membutuhan waktu penukaran skeitar 3 menit," jelas Rida, seperti disitat dari Bisnis Liputan6.com, Selasa (3/11/2020).

Mengenal Jenis-Jenis Baterai Lithium di Mobil Listrik, Mana yang Terbaik?

Peraturan Presiden (Perpres) terkait kendaraan listrik yang ditandatangani Joko Widodo atau Jokowi menjadi tanda Indonesia sedang berada dalam masa transisi menuju era kendaraan listrik. Masa-masa transisi ini pun terlihat dengan diadakannya Indonesia Electric Motor Show (IEMS) 2019 yang berlangsung di Balai Kartini, Jakarta.

Dari semua kendaraan listrik yang dipamerkan, tak dapat dipungkiri komponen yang berperan penting di semua kendaraan listrik adalah baterai. Evvy Kartini selaku Chief Scientist Batan (Badan Tenaga Nuklir Indonesia) mengungkapkan biaya baterai berada di kisaran 25-40 persen dari total kendaraan listrik.

Menurut Evvy, baterai yang cocok untuk kendaraan listrik berjenis Lithium, dengan alasan energy density terbesar dibanding baterai jenis lain. Selain itu, baterai Lithium memiliki umur lebih panjang dan juga bobot yang ringan dibanding SLA (Sealed Lead Acid).

Ternyata, baterai Lithium pun terbagi menjadi beberapa jenis tergantung komposisinya. Hal tersebut berpengaruh terhadap kemampuan baterai Lithium. Setidaknya ada 3 jenis baterai Lithium yang digunakan untuk mobil listrik, yaitu NCA, NMC, dan LFP. Apa saja perbedaannya?

"Setiap baterai (Lithium) ada perbedaan, yang popular adalah NCA yang dipakai oleh Tesla. Kenapa? Pertama dia punya kapasitas yang besar, dibanding NMC dan juga LFP. Dia (NCA) voltasenya lebih besar yaitu 3,7 volt per sel. Kalau LFP 3,2 volt, " ungkap Evvy di Balai Kartini, (5/9).

Baterai NCA sendiri komposisinya adalah Nickel, Cobalt, dan Aluminum. Pada baterai jenis NCA, material Nickel mendominasi dibanding material lainnya. NMC komposisinya adalah Nickel, Manganese, dan Cobalt. Sedangkan komposisi LFP adalah Lithium, Iron, dan Phosphate.

Kelebihan Masing-Masing Lithium

Menurut Evvy, setiap pabrikan memilih jenis baterai yang digunakan sesuai dengan kebutuhan. Contohnya Tesla, Tesla memilih untuk mengembangkan dan menggunakan NCA di mobilnya, karena dia memiliki spesifikasi baterai yang paling tinggi. "Misalkan kalau pakai NCA di mobil hanya butuh 100 sel baterai, kalau pakai LFP jadinya butuh 200 baterai," ucap Evvy.

Sedangkan NMC memiliki karakter penyimpanan energi yang bagus, dan juga energy density yang tinggi, di atas LFP, namun di bawah NCA. Tesla menggunakan NMC di unit Tesla Powerwall atau stasiun pengecasannya.

Sedangkan baterai LFP memiliki energy density di bawah NCA dan NMC, namun baterai jenis ini dinilai lebih aman karena suhu saat digunakan lebih dingin. " Phosphate itu kan pendingin, bahan ramah lingkungan tapi pendingin. Kalau Nickel itu kan bahan panas karena metal," sambung Evvy.

Hal senada diungkapkan oleh Muhammad Nizam dari UNS (Universitas Sebelas Maret). " Untuk kendaraan listrik di Indonesia saya lebih memilih LFP, karena di Indonesia ini sangat sensitif terhadap suhu. Contoh kendaraan listrik yang sudah pakai LFP di Indonesia adalah bus BYD dan MAB," pungkas Nizam.

Infografis Kereta Cepat

Infografis Kereta Cepat
Infografis Kereta Cepat

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: