Samsung SDI siapkan pabrik baterai EV pertama di AS dengan Stellantis

·Bacaan 2 menit

Pembuat baterai Korea Selatan Samsung SDI Co. pada mengatakan bahwa pihaknya akan membangun pabrik baterai kendaraan listrik (EV) pertama di Amerika Serikat dengan menggandeng pembuat mobil global Stellantis N.V.

Dikutip Yonhap, Minggu, pengumuman tersebut mengonfirmasi laporan sebelumnya bahwa keduanya baru-baru ini menandatangani kontrak, yang membuka jalan bagi Samsung SDI untuk bergabung dengan pesaing domestik, seperti LG Energy Solution dan SK On, untuk memproduksi baterai kendaraan listrik di Amerika.

Berdasarkan kesepakatan itu, Samsung SDI dan Stellantis akan mulai memproduksi sel dan modul baterai kendaraan listrik pada paruh pertama tahun 2025, dimulai dengan kapasitas produksi tahunan 23 gigawatt jam (GWh) dan menargetkan 40 Gwh ke depan, menurut siaran pers.

Tidak ada rincian tentang jumlah investasi dan ukuran pabrik baterai. Nama dan lokasi pasti dari usaha patungan tersebut juga belum diputuskan.

Baca juga: Stellantis akan investasi Rp3,26 triliun untuk pabrik di Indiana

Output dari pabrik baru akan dipasok ke lini produksi Stellantis Amerika Utara - Amerika Serikat, Kanada dan Meksiko - dan akan dipasang di plug-in hybrid dan lineup kendaraan listrik pembuat mobil, kata perusahaan.

Ini akan menjadi pabrik produksi pertama Samsung SDI di pasar AS dan basis produksi ketiga di luar negeri setelah Hungaria dan China. Samsung SDI memiliki pabrik domestik di kota Ulsan.

Perusahaan Korea bertujuan untuk mengamankan pijakan pasokan yang stabil di Amerika menjelang perjanjian perdagangan bebas antara AS, Kanada dan Meksiko, yang mengharuskan pembuat mobil untuk menjual kendaraan listrik yang dipasang dengan suku cadang yang diproduksi secara lokal. Kesepakatan perdagangan akan berlaku pada Juli 2025.

Samsung SDI saat ini adalah satu-satunya pembuat baterai Korea Selatan tanpa pabrik di AS. LG Energy telah bermitra dengan General Motors dan belakangan ini dengan Stellantis, dan SK On, spin-off baterai baru dari SK Innovation Co., dengan Ford.

Stellantis, pembuat SUV Jeep dan banyak merek lainnya, telah dilihat sebagai mitra potensial yang kuat untuk Samsung SDI, mengingat investasi aktifnya untuk transisi ke kendaraan listrik.​​​​​​​

Stellantis, yang dibentuk setelah penggabungan Fiat Chrysler Automobiles NV AS dan pembuat mobil Prancis PSA Groupe, telah mengumumkan rencananya untuk menginvestasikan 30 miliar euro (34,9 miliar dollar AS) dalam elektrifikasi dan pengembangan perangkat lunak pada tahun 2025 dan mencapai 40 persen target penjualan kendaraan listrik di Amerika Utara pada tahun 2030.

Samsung SDI telah memasok baterai kendaraan listrik ke Fiat 500e dan Jeep Wrangler 4xe.

Baca juga: Samsung SDI dan Stellantis kerja sama untuk produksi baterai EV

Baca juga: Rivian berencana bangun pabrik baterai sendiri

Baca juga: Samsung SDI tampilkan baterai kendaraan listrik terbaru di NAIAS 2019

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel