Sang Ibu Tak Suka Kekasihnya, Wanita Ini Dikurung di Loteng Selama 25 Tahun

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta Seorang wanita secara tragis dikunci di loteng selama 25 tahun setelah kehidupan seksnya mempermalukan keluarganya. Blanche Monnier nyaris tewas di ruangan itu jika tidak ditolong oleh orang lain. Ini adalah salah satu kasus pemenjaraan paksa yang paling mengerikan dalam sejarah manusia.

Pada tahun 1876, ketika Blanche dari Vienne, Prancis, berusia 25 tahun, dia bertemu dengan seorang pria yang ingin dia nikahi, tetapi pria itu tidak memenuhi harapan tinggi ibunya, Madame Monnier. Ibunya adalah seorang janda, jadi dia mengandalkan putrinya yang cantik untuk menikah dengan kekayaan untuk menjaga keluarga tetap hidup dengan standar tinggi yang biasa mereka lakukan.

Tetapi seorang pria yang lebih tua, dan nyaris bangkrut, bukanlah bagian dari rencana ibunya. The Daily Star melaporkan bahwa Blanche menjelaskan kepada ibunya bahwa dia tidak akan menikahi salah satu pelamar 'pilihan ibunya' dan akan selalu memilih cinta daripada uang, tetapi kemudian dia menghilang begitu saja. Warga tak pernah melihatnya lagi.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Dikunci di loteng

Jangan pernah sepelekan masalah depresi. (Ilustrasi: saintluxx.com)
Jangan pernah sepelekan masalah depresi. (Ilustrasi: saintluxx.com)

Padahal sebenarnya, Madame Monnier dan putranya Marcel sebenarnya telah mengunci Blanche di ruang atas, menutup jendela dan merantainya ke tempat tidur. Mereka memberi tahu tetangga yang mendengar teriakannya bahwa gadis itu sudah gila agar isak tangisnya tidak menimbulkan kecurigaan.

Mereka kemudian berpura-pura Blanche telah meninggal dan mereka telah melalui proses berduka publik, mereka hanya melanjutkan hidup mereka seolah-olah dia tidak pernah ada.

Padahal Blanche masih hidup di rumah itu, perlahan-lahan membusuk sampai mati di sebuah ruangan yang digembok di lantai atas. Blanche tetap dirantai ke tempat tidur di kamar itu sampai dia berusia lima puluh tahun seperti yang ditunjukkan dalam sebuah klip di YouTube.

Diberi makanan sisa

ilustrasi depresi | pexels.com/@pixabay
ilustrasi depresi | pexels.com/@pixabay

Dia dipaksa untuk buang air besar di tempat dia tidur, hanya diberi makan sisa-sisa makanan yang dibuang ke tempat tidurnya yang kotor oleh seorang pelayan, dan sama sekali tidak dipedulikan. Berat badannya anjlok menjadi hanya 25 kilogram.

Ditinggalkan dalam kegelapan selama itu, kekurangan gizi dan sendirian. Belum lagi tikus dan serangga yang datang untuk berpesta, wanita itu perlahan menjadi gila dan kehilangan kemampuan untuk berbicara dalam kalimat penuh.

Kasus yang mulai terkuak

Ilustrasi Depresi
Ilustrasi Depresi

Tetapi pada tanggal 23 Mei 1901, kantor jaksa agung Paris menerima surat misterius, yang menurut Daily Star berbunyi: "Tuan Jaksa Agung, saya mendapat kehormatan untuk memberi tahu Anda tentang kejadian yang sangat serius.

"Saya berbicara tentang seorang perawan tua yang dikurung di rumah Madame Monnier, setengah kelaparan, dan hidup dengan sampah busuk selama 25 tahun terakhir - singkatnya, di kotorannya sendiri."

Polisi meragukan hal itu sebab keluarga Monnier adalah keluarga aristokrat yang dihormati. Meski demikian, mereka tetap pergi untuk menyelidikinya.

Polisi yang menyelamatkan Blanche

Trauma akibat masa lalu, buat wanita rentan kena stroke maupun serangan jantung. (Foto: ilustrasi)
Trauma akibat masa lalu, buat wanita rentan kena stroke maupun serangan jantung. (Foto: ilustrasi)

Mereka melihat sebuah pintu yang digembok, membukanya dan langsung mencium bau busuk dari kamar terkunci yang tidak berventilasi.

Seorang saksi dilaporkan mengatakan: "Kami segera memberi perintah untuk membuka jendela tingkap. Ini dilakukan dengan susah payah, karena gorden tua berwarna gelap jatuh dalam hujan debu yang lebat. Untuk membuka daun jendela, perlu untuk melepasnya dari engsel kanan mereka.

"Begitu cahaya memasuki ruangan, kami melihat, di belakang, berbaring di tempat tidur, kepala dan tubuhnya ditutupi oleh selimut yang menjijikkan, seorang wanita yang diidentifikasi sebagai Mademoiselle Blanche Monnier.

Sulit untuk dikenali

Ilustrasi Depresi Credit: pexels.com/Zexlxyi
Ilustrasi Depresi Credit: pexels.com/Zexlxyi

Masih menurut saksi mata, wanita malang itu terbaring telanjang bulat di atas kasur jerami busuk. Di sekelilingnya terbentuk semacam kerak yang terbuat dari kotoran, potongan daging, sayuran, ikan, dan roti busuk.

"Kami juga melihat cangkang tiram dan serangga berkeliaran di tempat tidur Mademoiselle Monnier. Udaranya sangat tidak enak, bau yang dikeluarkan oleh ruangan itu sangat menyengat, sehingga tidak mungkin bagi kami untuk tinggal lebih lama lagi untuk melanjutkan penyelidikan kami."

Madame Monnier dan Marcel ditangkap, dan Blanche, yang hampir mati dan takut sinar matahari setelah 25 tahun dalam kegelapan, dilarikan ke rumah sakit.

Masuk rumah sakit jiwa

Karya seni 'Kandang Depresi' (Foto: Wolfmoss / reddit)
Karya seni 'Kandang Depresi' (Foto: Wolfmoss / reddit)

Dia terus hidup selama 16 tahun, dan Blanche, yang dikenal sebagai La Séquestrée de Poitiers di Prancis akhirnya meninggal di sebuah rumah sakit jiwa di Blois.

Ibunya meninggal di penjara 15 hari setelah dia ditangkap, dan saudara laki-lakinya - seorang pengacara - mengajukan banding atas hukuman penjara 15 bulannya dan menggunakan celah hukum itu untuk menghindari hukuman.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel