Sarapan juara dan emas PON pertama Alisya Mellynar

·Bacaan 2 menit

Alisya Mellynar tampil di luar ekspektasi pelatih dan rekan-rekan tim wushu Jawa Timur setelah gerakan-gerakan taiji jian dan taiji quan yang diperagakan dara berusia 19 tahun itu mendapat apresiasi tertinggi dewan juri di nomor taolu kombinasi PON XX Papua.

Pada hari pertama pertandingan wushu PON XX Papua, Rabu, Alisya finis di peringkat teratas dengan skor 9.67 untuk nomor taiji pedang sebelum kembali mengumpulkan nilai tertinggi 9.68 di nomor taiji tangan kosong demi memboyong medali emas kedua bagi Jatim di Wushu.

Atlet pendatang baru di pelatnas wushu itu mengaku sebenarnya tidak yakin untuk berpartisipasi di pesta olahraga nasional empat tahunan itu, namun kesempatan pertama yang berbuah emas sangat mengejutkan Alisya.

"Ini di luar ekspektasi... tidak ada target dari pelatih, jadi ini kejutan, karena saya sendiri juga tidak memasang target," kata Alisya ditemui ANTARA di Merauke, Kamis.

Baca juga: Alisya Mellynar kejutkan Jatim dengan emas taolu kombinasi

Pelatih wushu tim Jawa Timur Sherly Hoediono sedari awal tidak menargetkan Alisya untuk merebut medali. Namun, satu emas yang dipersembahkan atlet pendatang baru di pelatnas itu membuka peluang bagi Jatim untuk melebihi target lima emas wushu di PON XX Papua.

Dengan jurus-jurus taiji dan pendaratan yang mantap, atlet kelahiran 25 Oktober 2001 itu mengaku tak ada ritual khusus maupun santapan spesial sebelum mengeksekusi gerakan-gerakannya di nomor final hari ini.

"Cuma donat, udah itu aja, sama susu," jawab Alisya soal menu sarapannya.

Baca juga: Bobie Valentinus gondol emas wushu taolu kombinasi untuk Jatim

Alisya melengkapi selebrasi Jatim hari ini setelah pada pertandingan lebih awal Bobie Valentinus Gunawan membuka keran medali timnya. Bobie menorehkan skor tertinggi pada nomor taiji quan/taiji jian putra demi memboyong emas pertama wushu Jatim, sekaligus mengejar DKI Jakarta yang menyapu bersih dua medali emas pada hari pertama lewat Edgar Xavier Marvelo dan Nandira Mauriskha di nomor chang quan putra dan putri.

Tugas Alisya di PON pertamanya telah selesai. Atlet yang dipanggil ke pelatnas sejak 2020 itu bakal fokus ke SEA Games dan Asian Games selanjutnya.

Siapa yang menyangka dari ikut-ikutan main wushu pada 2011, Alisya kecemplung di dunia seni bela diri asal China itu hingga menjadi salah satu talenta muda Indonesia.

Baca juga: Tim wushu Jatim targetkan lima medali emas di PON Papua

Sejak itu dia kerasan karena merasakan kebersamaan di antara rekan-rekan sepelatihannya.

"Di wushu ini saya seperti mendapat keluarga baru dan belajar banyak hal," kata Alisya.

"Mungkin saya bakal bilang kita bakal bisa belajar hal lain yang tidak bisa kita dapatkan di luar.

"Kita juga belajar bagaimana caranya jadi orang," kata Alisya teringat wejangan salah satu pelatihnya yang didatangkan tim Jatim dari China.

"Pelatih dari China ini memiliki prinsip yang sangat bagus: kamu tidak harus jadi orang hebat, pokoknya bagaimana kami menjadi orang baik. Setiap hari yang diajari tidak langsung, gimana caranya menjadi orang baik," pungkasnya.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel