Satgas Bali telusuri sejumlah lokasi terkait kasus Omicron di Surabaya

·Bacaan 2 menit

Satgas Penanganan COVID-19 Provinsi Bali menelusuri sejumlah tempat yang sempat dikunjungi seorang wisatawan saat berwisata ke Pulau Dewata dan diketahui terpapar COVID-19 varian Omicron ketika di Surabaya, Jawa Timur.

"Kami berkoordinasi dengan Dinkes Jawa Timur dan Dinkes Kota Surabaya, untuk memastikan kemana saja yang bersangkutan sempat berinteraksi ketika di Bali," kata Sekretaris Satgas Penanganan COVID-19 Provinsi Bali I Made Rentin di Denpasar, Senin.

Menurut Rentin, penelusuran tidak hanya terbatas pada vila tempat menginap, namun juga ke sejumlah objek wisata yang pernah dikunjungi.

"Harus ada komunikasi dengan pendekatan persuasif. Tujuannya agar yang bersangkutan mau mengakui secara clear dalam kurun waktu tanggal sekian sampai sekian pernah ke titik A, pernah bertemu dengan kerabat B, pernah mengunjungi tempat C dan seterusnya," ucapnya.

Gubernur Bali, lanjut Rentin, juga telah memerintahkan untuk segera menurunkan tim gabungan dalam melakukan penelusuran dan tes secara masif.

"Tim dari Dinas Kesehatan Provinsi Bali, didukung Dinkes Kabupaten Badung dan penebalan personel Dokkes Polda Bali dan Kodam IX Udayana saat ini sedang berada di lapangan," ujar birokrat yang juga Kepala Pelaksana BPBD Bali itu.

Tim tersebut melakukan penelusuran masif terhadap kontak erat seluruhnya dan lanjut melakukan uji swab berbasis PCR.

Untuk 11 orang karyawan vila di wilayah Kabupaten Badung yang sempat kontak erat sudah dilakukan uji swab pada Senin (3/1) ini.

Rentin menambahkan, berdasarkan hasil komunikasi dengan Satgas COVID-19 nasional, apapun hasil dari tes tersebut, Bali diminta untuk lebih ketat.

"Jika hasilnya negatif, kontak erat harus dilakukan karantina selama lima hari, karena ada kurun waktu jeda inkubasi empat hari, enam hari atau 10 hari," ucapnya.

Sementara itu, Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Bali dr Ketut Suarjaya sebelumnya mengatakan dari informasi yang diterima dari Jawa Timur dinyatakan wisatawan tersebut ke Bali dari tanggal 20-25 Desember 2021.

Baca juga: Kadinkes paparkan kronologi terdeteksinya varian Omicron di Jatim

Namun setelah dicek ke tempat wisatawan tersebut menginap, ternyata yang bersangkutan menginap dari 11-15 Desember 2021.

Baca juga: Dinkes Bali: 11 karyawan hotel di-swab terkait kasus Omicron Surabaya

"Kalau melihat dari waktunya, kan sudah lewat dari 14 hari, sehingga kemungkinan tertular di Bali sangat kecil," ucap Suarjaya.

Baca juga: Khofifah minta tidak panik menyusul terdeteksinya omicron di Jatim

Jika menginap dari tanggal 11-15 Desember 2021, kata Suarjaya, sesungguhnya masa inkubasi juga sudah lewat. Demikian juga 11 orang yang sempat kontak erat di tempat wisman tersebut tidak ada yang mengalami gejala sakit.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel