Satgas COVID-19: Masyarakat Bekasi masih pilih-pilih vaksin

Satgas Penanganan COVID-19 Kabupaten Bekasi, Jawa Barat, menilai masih banyak masyarakat di daerah itu yang memilih-milih merek vaksin hingga berdampak penumpukan beberapa merek vaksin di gudang penyimpanan UPTD Farmasi.

"Itu makanya kenapa ada salah satu merek vaksin yang hampir kedaluwarsa karena masyarakat pilih-pilih merek, terutama saat vaksinasi booster," kata Wakil Juru Bicara Satgas COVID-19 Kabupaten Bekasi Masrikoh di Cikarang, Rabu.

Seperti vaksin merek Sinovac yang menumpuk di gudang penyimpanan dengan masa kedaluwarsa akhir pekan ini, padahal vaksin merek tersebut juga dapat digunakan untuk vaksinasi dosis penguat.

"Awalnya Sinovac tidak boleh buat booster, khusus untuk dosis satu dan dua saja. Itu juga jadi salah satu faktor sampai menumpuk di gudang penyimpanan. Tapi sekarang sudah boleh buat booster," ucapnya.

Baca juga: Dinkes Bekasi kurangi permintaan vaksin antisipasi kedaluwarsa

Baca juga: Puluhan ribu dosis vaksin Sinovac di Bekasi kedaluwarsa awal Agustus

Menurut dia, persentase tingkat efikasi menjadi salah satu faktor penyebab masyarakat lebih cenderung memilih jenis vaksin merek lain seperti Pfizer, Moderna, atau AstraZenecca.

Rendahnya animo masyarakat untuk kembali menjalani vaksinasi COVID-19 dosis kedua dan dosis penguat antibodi juga turut berpengaruh pada ketersediaan vaksin merek Sinovac yang banyak menumpuk di gudang penyimpanan hingga nyaris kedaluwarsa.

Masrikoh menyebut, hingga Selasa (26/7) kemarin, masyarakat penerima vaksinasi COVID-19 dosis kedua di Kabupaten Bekasi baru mencapai 1.928.054 jiwa atau 70,67 persen dari sasaran vaksinasi yakni sebanyak 2.728.276 jiwa.

Sedangkan vaksinasi dosis penguat antibodi juga baru menjangkau sebanyak 851.032 jiwa atau setara 40,12 persen dari total target sasaran vaksinasi COVID-19 di daerah itu.

"Awalnya kami khawatir kekurangan untuk dosis kedua, karena jumlah vaksin dosis kedua yang kami terima harus sama dengan dosis pertama," kata dia.

Diketahui sebanyak 21.834 dosis vaksin COVID-19 merek Sinovac di Kabupaten Bekasi memasuki masa kedaluwarsa pada Senin (1/8). Sebanyak 36.820 dosis vaksin Covovax juga kedaluwarsa pada Minggu (31/7), serta 3.330 dosis vaksin AstraZenecca yang kedaluwarsa pada Jumat (12/8).*

Baca juga: Anggota DPR ingatkan penggunaan vaksin halal dan vaksin kedaluwarsa

Baca juga: Kemenkes akan musnahkan vaksin COVID-19 kedaluwarsa di sejumlah daerah

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel