Satgas COVID-19: Sebelum ada Sinovac dan Lain-Lain, Vaksin Terbaik Adalah Perubahan Perilaku

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Kasubbid Mitigasi Perubahan Perilaku Satgas COVID-19 Nasional, Brigjen TNI (Purn) Drs. T. Irawan Amrun, M.PSI.T, Psikolog mengatakan bahwa vaksin terbaik adalah perubahan perilaku.

Menurutnya, Gugus Tugas penanganan COVID-19 awalnya tidak memiliki bidang perubahan perilaku. Namun, pada Agustus 2020 Gugus Tugas berganti organisasi menjadi Satuan Tugas (Satgas) COVID-19.

Pada saat itulah dibuat bidang perubahan perilaku. Bidang ini memiliki sub bidang sosialisasi, edukasi, dan mitigasi.

“Karena memang lebih bagus preventif kan dibandingkan kuratif atau represif. Sehingga sebelum ada vaksin, saya dan teman-teman mempopulerkan vaksin yang paling bagus adalah vaksin perubahan perilaku,” ujar Irawan dalam webinar Geriatri TV belum lama ini.

Lebih lanjut, Irawan menjelaskan konsep yang ia buat terkait adversary mental profile (AMP). Di mana setiap orang memiliki cara masing-masing dalam menghadapi pandemi COVID-19.

“Jadi setiap orang punya keunikan tersendiri, nggak bisa kita bandingkan diri kita dengan orang lain jadi semuanya punya tantangan. Tapi yang harus kita yakinkan, dari penciptaan manusia itu memang kita diciptakan sebagai pemenang," Irawan menekankan.

** #IngatPesanIbu

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu Jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

Tiga Pokok AMP

Irawan juga menjelaskan tiga pokok utama dari konsep AMP. Tiga pokok tersebut yakni ketangguhan, ketahanan, dan fleksibilitas.

Dalam aspek ketahanan, Irawan memfokuskan pada kemampuan seseorang dalam menyelesaikan masalah.

“Tidak cukup di situ, seseorang juga perlu memiliki ketahanan juga, bagaimana dia bisa beradaptasi.”

Sedang, aspek fleksibilitas lebih mengarah pada inovasi dan kreativitas.

Ketiga pokok ini perlu diterapkan dalam menghadapi COVID-19 agar tidak terbawa stres dan menjadi beban. Terlebih, stres dapat menurunkan daya tahan tubuh dan jika daya tahan tubuh tidak prima maka potensi terpapar virus menjadi lebih tinggi.

Selain mengubah perilaku, Irawan juga mengimbau masyarakat untuk mengubah cara berpikir dengan melihat sisi positif dari pandemi COVID-19.

“Ini adalah kehendak Yang Maha Kuasa dan salah satu cara-Nya agar kita sadar akan makna kehidupan. Jadi lihat pandemi COVID-19 dengan cara yang berbeda,” pungkasnya.

Infografis 4 Tips Jaga Kesehatan Mental Saat Pandemi COVID-19

Infografis 4 Tips Jaga Kesehatan Mental Saat Pandemi Covid-19. (Liputan6.com/Trieyasni)
Infografis 4 Tips Jaga Kesehatan Mental Saat Pandemi Covid-19. (Liputan6.com/Trieyasni)

Simak Video Berikut Ini: