Satgas dorong lima provinsi bangun kembali atmosfer kepatuhan prokes

Satgas Penanganan COVID-19 mendorong pemerintah daerah di lima provinsi penyumbang kasus konfirmasi COVID-19 terbanyak nasional untuk membangun kembali atmosfer kepatuhan masyarakat terhadap protokol kesehatan.

"Berdasarkan survei lapangan, kepatuhan masyarakat memakai masker cenderung lebih rendah dari jaga jarak," kata Juru Bicara Satgas Penanganan COVID-19 Prof Wiku Adisasmito saat menyampaikan keterangan pers Perkembangan Penanganan COVID-19 yang diikuti dari YouTube BNPB di Jakarta, Kamis.

Baca juga: Akademisi: Masyarakat perlu tetap disiplin gunakan masker

Selain itu, kata Wiku, kinerja pemantauan dan pelaporan kepatuhan protokol kesehatan di daerah pun menurun. "Hanya 17 dari 34 provinsi yang melapor pada pekan terakhir, antara tanggal 25-31 Juli 2022," katanya.

Wiku mengatakan saat ini lebih dari 40 kelurahan/desa tidak patuh memakai masker, sedangkan lebih dari 20 persen kelurahan desa tidak patuh jaga jarak.

Pada pekan ini, lima provinsi tertinggi penyumbang kasus nasional, yakni DKI Jakarta sebanyak 19.000 kasus, Jawa Barat 7.000 kasus, Banten 4.000 kasus, Jawa Timur 2.000 kasus, dan Kalimantan Selatan 610 kasus.

Baca juga: Epidemiolog: Perkuat prokes untuk antisipasi subvarian baru

"Lima provinsi yang memiliki kasus tertinggi memiliki tingkat kepatuhan protokol kesehatan yang perlu dievaluasi kembali," katanya.

Misalnya, kata Wiku, Provinsi Jawa Barat yang memiliki angka kepatuhan memakai masker dan jaga jarak di bawah 20 persen.

"Saya harap masyarakat dan aparat setempat yang menjadi pengawas prokes sama-sama kembali membangun dan mengkonsistenkan atmosfer kepatuhan dan ketaatan dan tidak menyepelekan pandemi," katanya.

Baca juga: Disiplin prokes penting hadapi berbagai varian COVID-19

Menurut Wiku, beberapa penelitian melaporkan jika kasus COVID-19 tidak terus ditekan, maka beban kesehatan masyarakat ke depan akan semakin berat.

"Studi menunjukkan terdapat peningkatan jumlah kebutuhan kontrol medis lanjutan ke rumah sakit akibat gangguan kesehatan usai sembuh COVID-19. Potensi itu akan lebih besar jika sebelumnya pasien memiliki riwayat gangguan mental," katanya.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel