Satgas dorong posko PPKM tingkat desa galakkan protokol kesehatan

·Bacaan 2 menit

Ketua Bidang Penanganan Kesehatan Satuan Tugas COVID-19 Alexander K. Ginting mengatakan posko Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) di tingkat desa dan kelurahan harus lebih didorong untuk menggalakkan protokol kesehatan pada masyarakat.

"Jadi dengan ini, kita bisa menanggulangi agar Omicron tidak masuk ke kampung, RT atau RW kita dengan mengaktifkan posko PPKM skala mikro," kata Alexander, dalam pernyataan pers bertajuk "Upaya Pencegahan Penyebaran Omicron di Indonesia" yang diikuti secara daring di Jakarta, Rabu.​​​​​​​

Alexander menuturkan, posko PPKM di tingkat desa atau kelurahan harus lebih mengalakkan penerapan protokol kesehatan supaya tidak muncul klaster-klaster baru pada keluarga maupun sikap abai pada masyarakat karena kondisi pandemi yang masih terkendali.

Upaya tersebut, katanya, juga dapat mencegah masuknya varian Omicron yang meskipun memiliki gejala yang ringan, seperti menyebabkan flu, sakit tenggorokan dan demam, tetapi memiliki kemampuan penularan yang sangat cepat dan dapat meningkatkan kapasitas rawat inap di rumah sakit.

Selain menggalakkan protokol kesehatan, menurut Alexander, posko tersebut juga harus menjalankan kegiatan 3T (testing, tracing, treatment). Hal tersebut harus terus dijalankan pada orang-orang yang melakukan kontak erat, bergejala atau warga yang baru pulang dari luar kota, supaya dapat melihat berapa besar angka tingkat positif di desa maupun kelurahan.

"Kenapa perlu 3T? karena kalau ada yang sakit, jangan ada yang di rumah, tapi didorong ke tempat isolasi terpusat, sehingga tidak ada klaster dalam keluarga," kata dia, menegaskan.

Alexander mengatakan tidak boleh ada celah bagi Omicron untuk masuk ke dalam masyarakat. Sehingga pemerintah akan terus mengatur PPKM, baik di tingkat provinsi, kabupaten maupun kota melalui pengaturan mobilitas, kapasitas ruangan dan tempat umum.

Melalui penerapan yang dilakukan dengan bekerja sama semua pihak itu, Indonesia diharapkan bisa mengontrol infeksi juga transmisi agar pandemi COVID-19 dapat berubah menjadi endemi.

"Ini kami harapkan masyarakat tidak perlu khawatir dan panik, tapi harus membangun kewaspadaan tinggi. Dengan iman, aman dan imun kita bisa berhasil menanggulangi COVID-19," ucap Alexander.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel