Satgas: Ivermectin untuk Terapi Pasien Covid-19, Bukan Obat Anti-Corona

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Jakarta - Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19 Prof Wiku Adisasmito menegaskan, Ivermectin bukanlah obat anti-Corona. Dia mengatakan Ivermectin merupakan obat terapi bagi pasien positif Covid-19.

"Saya ingin menegaskan dulu bahwa Ivermectin adalah obat yang digunakan untuk terapi bagi kasus positif bukan obat anti Covid-19," kata Wiku kepada Merdeka, Senin (28/6/2021).

Wiku menjelaskan, penggunaan Ivermectin secara resmi belum direkomendasikan oleh World Health Organization (WHO). Meski, dia mengakui, ada beberapa lembaga independen dan sejumlah negara merekomedasikannya. Contohnya The United States Centers for Disease Control and Prevention (CDC or US) di Amerika Serikat.

"Perlu ditekankan bahwa tidak merekomendasikan bukan berarti tidak mengizinkan karena saat ini WHO pun masih menunggu hasil penelitian yang lebih luas," jelas Wiku soal Ivermectin.

Efek Samping

Obat  Ivermectin. Instagram @erickthohir
Obat Ivermectin. Instagram @erickthohir

Wiku menyebut, beberapa penelitian menyatakan pemakaian Ivermectin sebagai antiparasit pada tubuh manusia sangat minim efek samping. Kata dia, efek samping yang berpeluang terjadi itu akan muncul jika dilakukan penggunaan yang berlebihan.

"Oleh karena itu walaupun penggunaannya diperbolehkan, konsumsinya harus berimbang di bawah pengawasan dokter agar efektivitasnya lebih besar daripada efek sampingnya," pungkas Wiku.

Reporter: Muhammad Genantan

Sumber: Merdeka

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel