Satgas: Kemampuan rapid antigen deteksi Omicron perlu diteliti lanjut

·Bacaan 2 menit

Satuan Tugas (Satgas) Penanganan COVID-19 menyatakan kemampuan tes cepat (rapid) antigen dalam mendeteksi varian Omicron masih memerlukan penelitian lebih lanjut.

"Pernyataan dari berbagai organisasi kesehatan seperti organisasi kesehatan dunia (WHO), Center for Disease Control (CDC) dan Badan Pengawas Obat dan Makanan (FDA) Amerika Serikat menyebutkan kemampuan tes cepat antigen dalam mendeteksi varian Omicron masih memerlukan penelitian lebih lanjut," ujar Jubir Nasional Satgas Penanganan COVID-19 Wiku Adi Sasmito yang diikuti secara daring di Jakarta, Selasa.

Ia menambahkan, tes cepat antigen kemungkinan masih bisa mendeteksi adanya infeksi, namun akurasinya bisa berkurang.

Sementara itu, alat uji berbasis NAAT (Nucleic Acid Amplification Test) seperti PCR, LAMP (Loop Mediated Isothermal Amplification), dan TCM yang hanya menargetkan satu gen Spike (S) berpotensi gagal dalam mendeteksi varian Omicron.

Baca juga: Satgas: 86,6 persen masyarakat miliki antibodi terhadap COVID-19

Baca juga: Satgas COVID-19 terus upayakan pelacakan kontak erat kasus Omicron

"Dalam kasus Omicron yang memiliki banyak perubahan pada gen S, penggunaan alat uji NAAT yang hanya menargetkan gen S berpotensi gagal dalam mendeteksi varian Omicron," paparnya.

Sedangkan alat uji NAAT yang menargetkan lebih dari satu gen di samping gen S dapat memunculkan hasil terdeteksi pada gen lainnya, namun gagal mendeteksi gen S.

"Tetap harus dilanjutkan dengan whole genome sequencing atau lebih dikenal dengan WGS," kata Wiku.

Sebelumnya, alat uji PCR mBioCov-19 buatan dalam negeri hasil kolaborasi PT Bio Farma dengan Nusantics mampu mendeteksi virus COVID-19 varian Omicron dengan tingkat akurasi 100 persen.

"Tidak semua testing dapat mendeteksi mutasi secara spesifik," kata Direktur Utama PT Bio Farma Honesty Basyir.

Honesty mengatakan mBioCov-19 memiliki keunggulan dalam mendeteksi varian-varian virus COVID-19.

Alat uji PCR (polymerase chain reaction) tersebut dapat mendeteksi varian Omicron (B.1.1.529) baik dalam sampel usap (swab) maupun sampel kumur.

Berdasarkan data pengujian in silico terhadap 141 data sampel dari GISAID yang dilakukan oleh Nusantics dengan menggunakan mBioCoV-19, varian Omicron dapat terdeteksi dengan akurasi 100 persen.*


Baca juga: Malaysia kembali laporkan 58 kasus Omicron

Baca juga: Satgas: Keputusan PTM kapasitas penuh seiring kesiapan pendidikan

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel