Satgas sebut kasus kematian naik jadi 232 dalam sepekan terakhir

Satuan Tugas (Satgas) Penanganan COVID-19 menyebut bahwa kasus kematian akibat COVID-19 naik menjadi 232 kasus hanya dalam kurun waktu satu minggu terakhir.

“Perlu perhatian pada jumlah kematian pada sepekan terakhir, yaitu sebanyak 232 kematian dibandingkan pekan-pekan sebelumnya,” kata Koordinator Tim Pakar dan Juru Bicara Pemerintah untuk Penanganan COVID-19 Prof. Wiku Adisasmito dalam Konferensi Pers Perkembangan Penanganan COVID-19 per 10 November 2022 yang diikuti secara daring di Jakarta, Kamis.

Wiku menyatakan kasus kematian yang terus merangkak naik, perlu dijadikan perhatian bersama karena jumlah kasus yang ditemukan itu melebihi banyak kasus sebelumnya yang berkisar antara 70 hingga 160 kasus.

Provinsi yang Wiku sebutkan menjadi penyumbang kasus kematian terbanyak adalah Jawa Tengah yakni sebanyak 63 kematian dalam sepekan, diikuti Jawa Timur 26 kasus, DI Yogyakarta 20 kasus, DKI Jakarta 19 kasus dan Sulawesi Selatan 16 kasus kematian.

Baca juga: Pakar ingatkan RI untuk tak remehkan XBB akibat kematian yang rendah

Baca juga: Epidemiolog: Vaksin booster cegah kematian akibat COVID-19

Wiku melihat hal tersebut merupakan imbas dari positivity rate per pekan, yang terus mengalami kenaikan dalam enam pekan terakhir. Per 6 November saja, angka positivity rate menyentuh 16,18 persen.

“Angka positivity rate dalam sepekan sebesar 16,18 persen ini, lebih tinggi jika dibandingkan dengan enam pekan sebelumnya yang hanya 5,92 persen,” ujarnya.

Di sisi lain, angka keterisian tempat tidur di rumah sakit (BOR) pada tingkat nasional per 9 November 2022, sudah menyentuh 10,31 persen. Padahal pemerintah telah berupaya untuk menyediakan sebanyak 57.832 tempat tidur yang tersebar di seluruh rumah sakit.

“Perlu diingat bahwa adanya tren peningkatan dalam enam minggu terakhir, perlu ditangani lebih lanjut baik oleh pemerintah pusat maupun daerah utamanya di tingkat provinsi,” ucap Wiku.

Meski demikian, laju penambahan pada pasien yang dinyatakan telah sembuh dari COVID-19 berhasil dipertahankan. Sehingga persentase kesembuhan menyentuh rata-rata 95 persen di sepanjang tahun 2022. Sementara kesembuhan di enam pekan terakhir dapat dipertahankan pada angka 97 persen.

Wiku menekankan walaupun angka kesembuhan jauh lebih tinggi dibandingkan kematian, semua pihak tidak dapat bersantai atau abai terhadap situasi pandemi COVID-19 yang masih terus memunculkan berbagai varian atau sub varian baru.

Sebab hal tersebut dapat memperbesar potensi lonjakan kasus, yang juga dipicu oleh kembalinya aktivitas sosial dan ekonomi dalam masyarakat seperti sedia kala.

Ia mengingatkan protokol kesehatan yang rendah akan memicu kenaikan kasus karena saat ini tren mobilitas yang dilakukan masyarakat pun sudah mencapai hingga 29 persen untuk tempat rekreasi, berbelanja dan perkantoran.

“Adanya tren kenaikan hendaknya dapat menjadi pengingat bahwa COVID-19 masih ada. Kita harus menjaga diri kita dengan protokol kesehatan, agar berkegiatan menjadi aman dan nyaman,” katanya.*

Baca juga: Kasus kematian karena COVID-19 di Sulut pada September lebihi Agustus

Baca juga: Kematian akibat COVID-19 di Kalsel tambah 1 dan total 2.584 orang