Satu orang warga Kota Malang terseret arus Sungai Brantas

Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kota Malang menyatakan satu orang dilaporkan terseret arus Sungai Brantas, di Kota Malang, Jawa Timur, Sabtu.

Kepala Pelaksana BPBD Kota Malang Prayitno di Kota Malang, mengatakan bahwa korban yang terseret arus Sungai Brantas tersebut bernama Djoko Djojo Moeljono berusia 57 tahun, warga Kecamatan Klojen, Kota Malang.

"Satu orang hanyut di Sungai Brantas. Kejadian kurang lebih pada pukul 07.30 WIB," kata Prayitno.

Prayitno menjelaskan, saat ini pihaknya masih melakukan pendalaman informasi terkait penyebab satu orang warga Kota Malang tersebut terseret arus Sungai Brantas. Pada saat kejadian, hujan mengguyur wilayah tersebut dengan intensitas sedang.

Menurut dia saat ini tengah dilakukan upaya pencarian korban yang terseret arus Sungai Brantas di Jalan Jaksa Agung Suprapto Dalam RT07/06 tersebut. Tim yang diterjunkan merupakan tim gabungan dari BPBD Kota Malang, Tagana dan sejumlah relawan.

"Total personel yang diterjunkan untuk melakukan pencarian sebanyak 63 orang, terdiri dari BPBD, Tagana dan relawan," ujarnya.

Ia menambahkan, berdasarkan keterangan saksi mata, sebelumnya salah satu saksi bernama Yuli yang merupakan ketua RT setempat, sempat bertemu dengan korban terseret arus. Saat itu, korban berpamitan kepada saksi tersebut.

"Kemudian, salah satu saksi lain Suharno mendapati bahwa korban telah hanyut di aliran Sungai Brantas," katanya.

Para saksi tersebut kemudian melaporkan kepada Ketua RT setempat dan kemudian dilaporkan kepada BPBD Kota Malang.

Saat ini, BPBD Kota Malang bersama sejumlah unsur terkait telah mendirikan posko darurat untuk melakukan pencarian korban.

Sementara itu, Kapolsek Klojen Polresta Malang Kota Kompol Domingos Ximenes menambahkan, salah satu saksi mata lain yakni seorang anak yang berada di sekitar tempat kejadian, menyatakan bahwa korban dengan tiba-tiba melompat ke aliran Sungai Brantas.

"Korban berpamitan dengan ibu RT, katanya mau pergi. Kemudian ada anak kecil yang melihat, korban turun ke bawah (mendekat ke sungai) membawa kasur kecil, matras. Kemudian tiba-tiba loncat ke sungai," ujarnya.

Berdasarkan keterangan dari masyarakat setempat, lanjutnya, korban memang memiliki riwayat penyakit gangguan jiwa. Korban tinggal di bantaran Sungai Brantas tersebut, selama ini tanpa keluarga dan dirawat oleh warga setempat.

Kepolisian Sektor (Polsek) Klojen juga telah melakukan koordinasi dengan BPBD Kabupaten Malang terkait peristiwa tersebut. Hal itu dikarenakan adanya kemungkinan korban terbawa arus hingga ke wilayah Kabupaten Malang.

"Saat ini pencarian, kami juga hubungi BPBD Kabupaten Malang. Karena kalau hanyut di sini, nanti muaranya di Kabupaten Malang," katanya.

Baca juga: Dua siswa terseret arus deras Sungai Kalimanten Kabupaten Malang

Baca juga: BPBD: Dua wisatawan terseret arus di kawasan wisata Coban Cinde Malang

Baca juga: Satu orang meninggal dunia akibat tertimpa pohon di Kota Malang