Satu rumah roboh akibat gempa Banten

·Bacaan 1 menit

Badan Penanggulangan Bencana Daerah ( BPBD) Kabupaten Lebak, Provinsi Banten menyebutkan satu rumah roboh akibat gempa dengan magnitudo 6,7 yang terjadi pada Jumat, pukul 16.05 WIB.


"Beruntung, pemilik rumah itu dalam kondisi selamat, " kata Kepala Seksi Kedaruratan dan Logistik BPBD Lebak Agus Riza Faizal di Lebak, Jumat.

BPBD Lebak hingga saat ini baru menerima laporan dampak gempa itu, yakni satu rumah roboh.


Warga yang rumahnya roboh itu beralamat di Kampung Rancasema, Desa Kadu Agung Timur, Kecamatan Cibadak, Kabupaten Lebak.


Saat ini, tim relawan tengah menuju lokasi warga yang rumahnya roboh.

Baca juga: Gempa magnitudo 6,7 di Banten berpotensi menimbulkan kerusakan


Bangunan semi permanen berupa rumah yang terdampak gempa bumi itu, dalam kondisi rata dengan tanah.


"Kami minta keluarga Arinah, warga Rancasema yang rumahnya roboh itu dapat mengungsi di rumah kerabatnya," katanya.

Pihaknya juga menerima laporan gedung Madrasah Ibtidaiah di Desa Citorek, Kecamatan Cibeber, Kabupaten Lebak mengalami kerusakan akibat gempa tersebut.


BPBD Lebak hingga saat ini menerima laporan korban maupun kerusakan infrastruktur dan rumah akibat gempa bermagnitudo 6,7 itu.


Wilayah pesisir Kabupaten Lebak cukup berdekatan dengan pusat gempa yang terjadi di lokasi 7,01 LS,105,26 BT atau 52 km barat daya Sumur, Banten dengan kedalaman 10 km.


Berdasarkan informasi BMKG, katanya, gempa tersebut tidak berpotensi menimbulkan tsunami.

Baca juga: Gempa selatan Banten M 6,6 jenis dangkal akibat aktivitas subduksi
Baca juga: Penghuni apartemen di Jaktim berhamburan keluar saat gempa 6,7
Baca juga: Gempa tektonik Banten kejutkan warga di pusat Kota Bekasi

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel