SEA Games 2021: Para Pemain Timnas Indonesia U-23 Seharusnya Bisa Lebih Tenang saat Berduel Kontra Thailand di Semifinal

Bola.com, Jakarta - Timnas Indonesia U-23 kalah dari Thailand pada babak semifinal SEA Games 2021, Kamis (19/5/2022). Dalam laga itu, Garuda Muda keok 0-1 lewat gol yang tercipta di babak perpanjangan waktu.

Ada kejadian tak mengenakkan yang terjadi di akhir babak kedua perpanjangan waktu. Terjadi keributan yang melibatkan para pemain dari kedua tim.

Buntut dari keributan itu sudah bisa ditebak. Wasit asal Uni Emirat Arab, Yahya Ali Al Mulla mengeluarkan empat kartu merah.

Satu untuk pemain Thailand dan tiga untuk pemain Timnas Indonesia U-23. Para pemain Indonesia yang terkena kartu merah adalah Rachmat Irianto, Firza Andika dan Ricky Kambuaya.

Keributan di akhir laga itu disesalkan banyak pihak. Bek kiri PSIM Yogyakarta, Aditya Putra Dewa misalnya. Ia merasa Irianto dkk harus lebih tenang menghadapi situasi seperti itu.

"Menurut saya situasi ini bisa menjadi pembelajaran buat pemain kita agar bisa tetap tenang di dalam menghadapi situasi seperti itu," katanya kepada Bola.com.

"Karena akan sangat merugikan tim apabila pemain yang mendapatkan kartu merah adalah pemain yang biasa bermain atau starting eleven," sambung Dewa.

Dimanfaatkan Thailand

Kericuhan yang terjadi pada akhir pertandingan semifinal sepak bola SEA Games 2021 antara Thailand dan Timnas Indonesia U-23 di Stadion Thien Truong, Nam Dinh, Kamis (19/5/2022), dan berbuah banyak kartu merah keluar dari saku wasit. (Bola.com/Ikhwan Yanuar Harun)
Kericuhan yang terjadi pada akhir pertandingan semifinal sepak bola SEA Games 2021 antara Thailand dan Timnas Indonesia U-23 di Stadion Thien Truong, Nam Dinh, Kamis (19/5/2022), dan berbuah banyak kartu merah keluar dari saku wasit. (Bola.com/Ikhwan Yanuar Harun)

Dewa kemudian menyebut pemain Thailand lebih cerdik dalam memanfaatkan situasi. Mereka disebut bisa memanfaatkan situasi pemain Indonesia yang sudah tidak bisa mengendalikan emosi.

"Itu adalah intrik dalam sebuah pertandingan yang tensi nya sangat tinggi dan Thailand mampu memanfaatkan situasi itu," ujar Dewa yang sempat lama memperkuat PSM Makassar itu.

Meski demikian, Dewa tak lupa memberikan apresiasi terhadap kerja keras para pemain Timnas Indonesia U-23 di SEA Games 2021. Menurut Dewa, Rizky Ridho dan kolega sudah berjuang dengan keras di Vietnam.

"Terlepas dari situasi itu saya sangat mengapresiasi perjuangan Pasukan garuda bagaimanapun itu mereka sudah berjuang habis-habisan," tandasnya.

Laga Berat Kontra Malaysia

<p>Pose pemain Timnas Indonesia sebelum pertandingan lanjutan babak penyisihan Grup A SEA Games 2021 melawan Myanmar di Stadion Viet Tri, Phu Tho, Vietnam, Minggu (15/5/2022). (Bola.com/Ikhwan Yanuar)</p>

Pose pemain Timnas Indonesia sebelum pertandingan lanjutan babak penyisihan Grup A SEA Games 2021 melawan Myanmar di Stadion Viet Tri, Phu Tho, Vietnam, Minggu (15/5/2022). (Bola.com/Ikhwan Yanuar)

Timnas Indonesia U-23 masih menyisakan satu laga lagi di SEA Games 2021. Laga itu adalah laga perebutan medali perunggu.

Dalam laga yang berlangsung Minggu (22/5/2022) mendatang, tim asuhan Shin Tae-yong sudah ditunggu rival abadi, Malaysia.

Menghadapi laga itu, Indonesia mengalami krisis pemain. Paling tidak ada empat pemain yang harus absen di laga itu.

Egy Maulana Vikri absen karena cedera. Sementara Rachmat Irianto, Ricky Kambuaya, dan Firza Andika absen karena akumulasi kartu merah.

Shin Tae-yong Layak Dipertahankan

<p>Pelatih Timnas Indonesia U-23, Shin Tae-yong saat pertandingan melawan Timor Leste dalam laga kedua fase Grup A SEA Games 2021 di Stadion Viet Tri, Phu Tho, Vietnam, Selasa (10/5/2022). (Bola.com/Ikhwan Yanuar)</p>

Pelatih Timnas Indonesia U-23, Shin Tae-yong saat pertandingan melawan Timor Leste dalam laga kedua fase Grup A SEA Games 2021 di Stadion Viet Tri, Phu Tho, Vietnam, Selasa (10/5/2022). (Bola.com/Ikhwan Yanuar)

Ketua Umum PSSI, Mochamad Iriawan memastikan nasib pelatih kepala Timnas Indonesia U-23, Shin Tae-yong masih aman. Pasalnya, arsitek berusia 53 tahun itu masih terikat kontrak hingga akhir tahun depan.

"Insyaallah posisi Shin Tae-yong di Timnas Indonesia U-23 masih aman," kata Iriawan Stadion Thien Truong.

"Kalau Shin Tae-yong kontraknya empat tahun sejak 2020. Jadi sekali lagi, kami masih butuh proses."

"Sebab, Shin Tae-yong lebih bertanggung jawab di timnas U-20 yang akan bermain di Piala Dunia U-20 2023," jelas Iriawan.

Tuntaskan dengan Medali Perunggu

<p>Timnas Indonesia - Algojo penalti seandainya Timnas Indonesia U-23 imbang dengan Thailand (Bola.com/Adreanus Titus)</p>

Timnas Indonesia - Algojo penalti seandainya Timnas Indonesia U-23 imbang dengan Thailand (Bola.com/Adreanus Titus)

Kegagalan ini membuat Timnas Indonesia U-23 hanya dapat memperebutkan medali perunggu SEA Games 2021. Garuda Muda bakal melawan Malaysia.

Tentu meski hanya perebutan perunggu, laga kontra Malaysia tetap menyiratkan gengsi dan wajib dimenangkan anak asuh Shin Tae-yong untuk obat pelipur lara.

Timnas Indonesia U-23 akan bentrok dengan Malaysia dalam perebutan medali perunggu SEA Games 2021 di Stadion Nasional My Dinh, Hanoi, Minggu (22/5/2022).

Liputan Bola.com dari Hanoi

Pembaca Bola.com bisa menikmati sajian liputan eksklusif SEA Games langsung dari Hanoi, Vietnam dengan mengklik tautan ini.

 

 

 

View this post on Instagram

A post shared by Bola.com (@bolacomid)

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel