Search Engine adalah Mesin Pencari, Ketahui Cara Kerja dan Contohnya

·Bacaan 5 menit

Liputan6.com, Jakarta Search Engine adalah istilah yang sering didengar saat ini. Jika kamu mencari sebuah informasi di Google, kamu sudah menggunakan fitur search engine. Search Engine adalah fitur yang sangat memudahkan pencarian informasi di internet.

Search Engine adalah alat online yang dirancang untuk mencari situs web di internet berdasarkan permintaan pencarian pengguna. Beberapa contoh search engine adalah Google, MSN, Yahoo, dan Bing. Search Engine adalah fitur yang bisa diakses di komputer, ponsel, dan tablet.

Search engine adalah beberapa situs web paling canggih di internet. Selain untuk memudahkan pencarian, Search engine adalah alat yang juga berguna untuk meningkatkan trafik sebuah situs web. Alat ini juga sering disebut dengan Search Engine Optimization (SEO).

Berikut pengertian tentang search engine, cara kerja, dan contohnya yang dirangkum Liputan6.com dari berbagai sumber, Sabtu (3/7/2021).

Mengenal search engine

Search Engine (sumber: freepik)
Search Engine (sumber: freepik)

Search engine adalah situs yang memungkinkan pengguna untuk mencari informasi di internet. Search engine atau mesin pencari merupakan program perangkat lunak yang membantu orang menemukan informasi yang mereka cari secara online menggunakan kata kunci atau frasa.

Search engine internet pertama adalah Archie Query Form yang diperkenalkan pada tahun 1990. Ini adalah alat sederhana yang mencari situs FTP dan menyediakannya dalam bentuk daftar. Pendahulu Google – BackRub diperkenalkan pada tahun 1996. Mesin pencari ini membawa prinsip dasar backlink dan meletakkan dasar untuk algoritma PageRank, yang digunakan hingga hari ini.

Google kemudian diluncurkan pada tahun 1998 sebagai penerus BackRub dan selama bertahun-tahun menjadi mesin pencari paling populer dan dominan di dunia. Saat ini, ada banyak mesin pencari berbeda yang tersedia di Internet, masing-masing dengan kemampuan dan fiturnya sendiri.

Cara kerja search engine

Ilustrasi Menjelajah Internet Credit: pexels.com/bongkarn
Ilustrasi Menjelajah Internet Credit: pexels.com/bongkarn

Search engine mencari hasil dalam databasenya sendiri, mengurutkannya, dan membuat daftar berurutan dari hasil ini menggunakan algoritme pencarian unik. Search engine menyediakan daftar hasil yang paling cocok dengan apa yang coba ditemukan pengguna.

Search engine dapat berbeda satu sama lain dalam cara mereka memberikan jawaban kepada pengguna tetapi semuanya dibangun di atas 3 prinsip dasar. Prinsip ini adalah Crawling, Pengindeksan, dan Peringkat.

Crawling

Penemuan sebenarnya dari halaman web baru di internet dimulai dengan proses yang disebut perayapan. Mesin pencari menggunakan program kecil yang disebut perayap web (kadang disebut bot atau spiderbot) yang mengikuti tautan dari halaman yang sudah dikenal ke halaman baru yang perlu ditemukan.

Setiap kali perayap web menemukan laman web baru melalui tautan, perayap akan memindai dan meneruskan kontennya untuk diproses lebih lanjut (disebut pengindeksan) dan melanjutkan penemuan laman web baru.

Pengindeksan

Setelah bot merayapi data, saatnya untuk pengindeksan – proses memvalidasi dan menyimpan konten dari halaman web di database mesin pencari yang disebut “indeks”. Ini pada dasarnya adalah perpustakaan besar dari semua situs web.

Situs web harus diindeks agar dapat ditampilkan di halaman hasil mesin pencari. Ingatlah bahwa perayapan dan pengindeksan adalah proses berkelanjutan yang berlangsung berulang kali untuk menjaga database tetap segar. Setelah halaman web dianalisis dan disimpan dalam indeks, halaman tersebut dapat digunakan sebagai hasil pencarian untuk permintaan pencarian potensial.

Peringkat

Langkah terakhir termasuk memilih hasil terbaik dan membuat daftar halaman yang akan muncul di halaman hasil. Setiap mesin pencari menggunakan lusinan sinyal peringkat dan sebagian besar dirahasiakan, tidak tersedia untuk umum.

Cara mengakses search engine

Ilustrasi Internet (iStockphoto via Google Images)
Ilustrasi Internet (iStockphoto via Google Images)

Bagi pengguna, mesin pencari diakses melalui browser di komputer, smartphone, tablet, atau perangkat lain mereka. Saat ini, sebagian besar browser baru menggunakan omnibox, yang merupakan kotak teks di bagian atas browser. Ini memungkinkan pengguna mengetikkan URL atau kueri penelusuran. Pengguna juga dapat mengunjungi salah satu halaman utama mesin pencari untuk melakukan pencarian.

Untuk menggunakan search engine, pengguna harus memasukkan setidaknya satu kata kunci ke dalam kotak pencarian. Biasanya tombol di layar harus diklik untuk mengirimkan pencarian. Mesin pencari mencari kecocokan antara kata kunci yang dimasukkan dan database situs web dan kata-katanya.

Ketika pengguna mengetik kata-kata ke dalam mesin pencari, ia mencari halaman web dengan kata-kata itu. Mungkin ada ribuan, atau bahkan jutaan, halaman web dengan kata-kata itu. Jadi, mesin pencari membantu pengguna dengan menempatkan halaman web yang menurut mereka diinginkan pengguna terlebih dahulu.

Search engine paling populer

Search engine (Sumber: Pexels)
Search engine (Sumber: Pexels)

Google

Google adalah mesin pencari terbesar dan terpopuler di dunia. Dengan semua fiturnya yang mencakup algoritme canggih, perayapan, pengindeksan, dan peringkat yang efektif, Google memberikan hasil pencarian yang sangat baik tidak hanya di dalam mesin pencarinya sendiri, tetapi juga memberdayakan beberapa mesin pencari lainnya.

Microsoft Bing

Bing adalah mesin pencari terbesar kedua. Diluncurkan pada tahun 2009 dan dimiliki oleh Microsoft. Meskipun tidak mungkin untuk membandingkan Bing sebagai lawan nyata Google dengan hanya 2 – 3 persen dari keseluruhan pangsa pasar mesin pencari, ini masih merupakan alternatif yang bagus bagi mereka yang ingin mencoba sesuatu yang berbeda. Microsoft Bing dalam banyak hal mirip dengan Google, menyediakan jenis hasil pencarian seperti gambar, video, tempat, peta, atau berita.

Yahoo!

Yahoo adalah situs web populer, penyedia email dan mesin pencari terbesar ketiga di dunia dengan hampir 2% dari keseluruhan pangsa pasar mesin pencari. Setelah menjadi mesin pencari yang sangat populer dan dominan, Yahoo menurun nilainya selama bertahun-tahun dan menjadi agak dibayangi oleh Google.

Yandex

Yandex (dari istilah “ Y et Another i NDEX er”) adalah mesin pencari yang paling populer di negara-negara timur. Meskipun memiliki kurang dari 1 persen dari keseluruhan pangsa pasar mesin pencari, ini adalah salah satu mesin pencari paling populer di negara-negara seperti Rusia (dengan lebih dari 60 persen dari semua pencarian di negara itu), Turki, Ukraina atau Belarus. Mirip dengan Google, Yandex menyediakan berbagai jenis layanan termasuk Maps, Translator, Yandex Money atau bahkan Yandex Music.

Baidu

Baidu adalah mesin pencari paling dominan di China. Meskipun pangsa pasarnya di seluruh dunia secara keseluruhan hampir 1 persen, ini mewakili lebih dari 80 persen pangsa pasar di China dengan miliaran pencarian setiap hari. Baidu mirip dengan Google dalam banyak hal. Ini menyediakan tautan biru klasik dengan URL hijau dan menampilkan hasil kaya dengan cara yang sama seperti Google.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel