Seberapa Butuh Vaksin Booster untuk Mencegah Varian Delta

·Bacaan 2 menit

VIVA – Menurut para ahli, orang yang divaksinasi dengan dosis lengkap di Amerika Serikat sangat terlindungi dari varian delta yang sangat menular, dan belum memerlukan suntikan booster.

"Orang Amerika yang telah divaksinasi lengkap tidak memerlukan suntikan booster saat ini. Kami terus meninjau data baru apa pun yang tersedia dan akan terus memberi informasi kepada publik," menurut pernyataan bersama dari Centers for Disease Control and Prevention (CDC) dan Food and Drug Administration (FDA), dikutip dari Livescience.

Pernyataan itu muncul setelah Pfizer-BioNTech mengumumkan rencana untuk mencari otorisasi untuk suntikan booster untuk vaksin COVID-19-nya.

Meskipun semua produsen vaksin telah mempelajari suntikan booster untuk berjaga-jaga jika diperlukan, keputusan Pfizer untuk meminta otorisasi begitu cepat mengejutkan para ahli, dan banyak dari mereka mengkritik pengumuman tersebut, The New York Times melaporkan.

Bukti saat ini menunjukkan bahwa vaksin COVID-19 Pfizer, Moderna dan Johnson & Johnson – tiga yang diberikan di AS – semuanya sangat protektif terhadap varian delta, menurut Times.

European Medicines Agency (rekan Eropa untuk FDA) mengatakan masih terlalu dini untuk mengatakan apakah lebih dari dua suntikan vaksin COVID-19 akan diperlukan, menurut Reuters.

Varian delta

Varian delta, atau B.1.617.2, pertama kali diidentifikasi di India pada Oktober 2020 dan Organisasi Kesehatan Dunia menetapkannya sebagai "varian yang menjadi perhatian" pada Mei 2021, Live Science sebelumnya melaporkan. Varian delta diperkirakan 60% lebih menular daripada varian alpha, varian dominan sebelumnya di AS, menurut laporan tersebut.

Varian delta saat ini merupakan hampir 58% dari kasus baru di AS, menurut CDC. Sebuah studi yang dilakukan oleh Public Health England menemukan bahwa vaksin COVID-19 Pfizer adalah 88% efektif terhadap penyakit simtomatik yang disebabkan oleh varian delta.

Studi lain dari Skotlandia dan Kanada juga menemukan bahwa vaksin itu masing-masing 79% dan 87% efektif, dalam mencegah penyakit simtomatik dari varian itu, dikutip dari Times.

Menurut sebuah studi pendahuluan yang dilakukan di Israel, yang belum ditinjau oleh rekan sejawat, menemukan bahwa vaksin itu hanya sekitar 64% efektif dalam mencegah penyakit simtomatik tetapi 93% efektif dalam mencegah penyakit serius dari delta, menurut sebuah pernyataan.

Johnson & Johnson baru-baru ini mengatakan bahwa vaksin COVID-19 single-shot-nya juga melindungi terhadap varian delta. Moderna juga mengatakan bahwa tes sampel darah dari orang yang divaksinasi menunjukkan varian delta sangat efektif dalam memproduksi antibodi terhadap varian delta.

Para ahli mengatakan bahwa sebagian besar orang yang mengembangkan penyakit COVID-19 yang parah tidak divaksinasi.

“Data awal dari beberapa negara bagian selama beberapa bulan terakhir menunjukkan bahwa 99,5% kematian akibat COVID-19 di Amerika Serikat terjadi pada orang yang tidak divaksinasi,” Rochelle Walensky, Direktur CDC, mengatakan pada 8 Juli saat konferensi pers.

Karena vaksin tampaknya melindungi orang dari tertular varian delta, dan terutama dari mengembangkan penyakit parah dan kematian karenanya, booster tidak diperlukan saat ini, kata para ahli.

"Perlindungan itu masih bertahan, bahkan jika ada percikan yang terjadi," kata ahli imunologi E. John Wherry, direktur Institut Imunologi Penn dikutip dari Buzzfeed News.

"Kami siap untuk dosis booster jika dan ketika ilmu pengetahuan menunjukkan bahwa mereka dibutuhkan," kata pernyataan CDC dan FDA.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel