Seberapa Efektif Vaksin COVID-19 Pada Varian Baru? Ini Kata Ahli

Rochimawati
·Bacaan 3 menit

VIVA – Sejak wabah virus corona, dunia dalam keadaan panik dan kacau. Meskipun pada awalnya gejala dan efek jangka panjang dari virus mematikan itu mendatangkan malapetaka di dan di seluruh dunia, dengan dimulainya varian COVID-19, situasinya memburuk dan menjadi lebih berbahaya.

Meski begitu, peluncuran vaksin telah dilihat sebagai secercah harapan dan jutaan orang telah mendapat vaksinasi. Tapi pertanyaannya masih ada, apakah vaksin itu efektif melawan varian baru atau tidak? Inilah yang dikatakan para ahli, dikutip dari Times of India.

COVID-19 atau SARs-COV-2 adalah keluarga besar virus yang sudah ada sejak lama. Meskipun sudah lebih dari setahun sekarang, sejak virus corona memengaruhi kita, jenis virus pertama yang diketahui yang dinamai "VUI 202012/01", ditemukan di tenggara Inggris.

Menurut para ilmuwan di Inggris, varian Kent dikatakan terdiri dari mutasi genetik pada protein “lonjakan” yang dapat menjadi penyebab penyebaran virus dengan cepat dan mudah di antara manusia.

Virus Afrika Selatan bernama 501Y.V2, dilaporkan pada 18 Desember di Afrika Selatan. Mirip dengan varian Inggrisnya, mutasi Afrika Selatan juga dikatakan lebih menular. P.1 atau varian Brazillian adalah yang pertama kali terdeteksi pada awal Januari 2021 pada pelancong dari Brazil yang diuji saat memasuki Jepang. Ini termasuk beberapa mutasi protein lonjakan utama yang ada di kedua varian yang ditemukan di Inggris dan Selatan

Menurut studi yang dilakukan oleh National Institute of Allergy and Infectious Diseases (NIAI), vaksin virus corona dapat melindungi dari varian COVID-19 baru. Penelitian yang dipimpin oleh staf ilmuwan NIAID Andrew Redd, mengevaluasi dan menganalisis sampel sel darah putih dari 30 orang yang terinfeksi virus COVID-19 dan pulih darinya sebelum munculnya varian di berbagai belahan dunia.

Ditemukan bahwa sel-T tetap aktif melawan virus dan tanggapannya sebagian besar tetap utuh dan dapat mengenali hampir semua mutasi dalam varian yang diteliti, menurut para ahli.

"Sementara studi yang lebih besar diperlukan, para peneliti mencatat bahwa temuan mereka menunjukkan bahwa respons sel T pada individu yang sembuh, dan kemungkinan besar dalam vaksin, sebagian besar tidak terpengaruh oleh mutasi yang ditemukan dalam tiga varian ini, dan harus menawarkan perlindungan terhadap varian yang muncul," kata NIAID dalam siaran persnya.

Setelah mengurutkan 11.064 sampel genom, ditemukan bahwa varian Kent ditemukan pada 807 kasus, sedangkan varian Afrika Selatan pada 47 dan varian Brasil ditemukan pada 1 kasus.

Sesuai dengan Balram Bhargava, Direktur Jenderal ICMR, menambahkan, kedua vaksin - Covishield dan Covaxin - efektif melawan Inggris dan varian Brazillian dan upaya melawan varian Afrika Selatan sedang berlangsung di beberapa laboratorium.

Sekretaris Kesehatan Serikat Rajesh Bhushan mengatakan negara bagian telah diminta untuk meningkatkan pengujian, dengan fokus pada tes RT-PCR. Pihak berwenang juga telah meminta negara untuk mengisolasi setiap orang yang terinfeksi, memperkuat sumber daya kesehatan publik dan swasta.

Selain menjaga jarak sosial, penggunaan masker disarankan oleh Pusat. Proses vaksinasi segera juga direkomendasikan untuk semua kelompok usia yang memenuhi syarat.

India juga memerangi munculnya varian 'mutan ganda' yang baru-baru ini ditemukan di negara tersebut.

Varian mutan ganda mengacu pada penggabungan dua mutasi galur virus yang membentuk galur super menular ketiga. Kasus mutasi ganda pertama di India ditemukan di negara bagian Maharashtra.

Dengan bantuan sekuensing genom dan pengujian sampel, para ilmuwan dapat mendeteksi peningkatan tajam pada mutasi E484Q dan L452R sejak Desember. Diyakini bahwa varian mutan ganda memiliki kemampuan untuk melampaui sistem kekebalan dan sangat resisten terhadap antibodi.