Sebut Pintu Maksiat, Uki Eks NOAH Terganggu Bila Dengar Musik

·Bacaan 1 menit

VIVA – Beberapa waktu lalu, Uki eks NOAH ramai menjadi perbincangan usai pernyataannya tentang musik. Melalui sebuah video yang kemudian viral di media sosial, Uki menyebut bahwa musik adalah pintu maksiat.

Dalam video itu Uki menjelaskan bagaimana musik bisa menjadi pintu masuknya hal-hal yang diharamkan Islam, salah satunya adalah minuman keras atau khamar.

"Mungkin kalian nggak menyadari, ‘oh mungkin hanya ngedengerin musik saja’, kalau sejuta orang berpikir seperti itu, otomatis mansor akan masuk, orang penjual khamar juga akan masuk,” ujarnya.

Pernyataan Uki pun menjadi sorotan. Uki diketahui hengkang dari NOAH dan memilih hijrah. Usai pernyataannya soal musik itu, kini mantan gitaris itu kembali ditanya soal musik.

Ia baru-baru ini muncul dalam video dakwah di Youtube Ustaz Syafiq Riza Basalamah. Dia lalu ditanya mengenai bagaimana perasaannya saat mendengar musik.

"Malah yang ana rasakan sekarang justru malah mengganggu karena pasti setelah mendengar musik pasti ada ayat yang hilang," jawab Uki

Dia menjelaskan bahwa sebagai personel grup band, otomatis kepalanya akan dipenuhi musik. Selain itu, ketika masuk ke mal atau naik pesawat pasti akan terdengar musik.

"Itu kaya yang murajaah lagi, jadi mengganggu gitu," tegas Uki.

Musik itu pun, lanjut Uki, menjadi menempel dan selalu terngiang.

"Nempel di hati dan kesel. Itu butuh waktu sekitar semingguan untuk ilang lagi," tambahnya.

Karena itu, Uki mengumpamakan musik seperti racun yang menempel dan butuh waktu untuk menghilangkannya.

"Jadi kaya racun yang nempel agak lama gitu. Apalagi kalau dari dulu kita udah biasa denger jadi mengganggu memang," lanjutnya.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel