Sedang PPKM Darurat, Spa Plus-plus di Medan Operasi Sampai Dini Hari

·Bacaan 1 menit

VIVA – Tim gabungan melakukan penggrebekan terhadap Spa Furla di Jalan Merak Jingga, Kecamata Medan Barat yang tetap beroperasi saat Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat atau PPKM Darurat di Kota Medan bahkan beroperasi hingga dini hari.

Tim gabungan dari Polrestabes Medan dan Satpol PP Kota Medan yang melakukan penggerebekan tersebut langsung dipimpin oleh Kapolrestabes Medan, Kombes Pol Riko Sunarko pada Sabtu dini hari, 17 Juli 2021.

Dari hasil razia tersebut, petugas gabungan mengamankan 21 orang terapis yang melayani pria hidung belang di lokasi Spa itu. Pihak manajemen Spa sudah melanggar peraturan pada pelaksanaan PPKM Darurat di Kota Medan.

"Wanita-wanita yang diamankan juga mempunyai tarif tersendiri untuk orang yang ingin mendapatkan jasa layanan terapis," sebut Riko.

Puluhan terapis tersebut dibawa ke Mako Polrestabes Medan untuk dilakukan pemeriksaan. Kemudian, Riko menjelaskan spa memiliki modus baru untuk mengelabui petugas dan beroperasi tanpa diketahui oleh masyarakat sekitar.

"Lokasi Spa Furla yang digerebek ini sangat sulit diketahui warga. Sebab di TKP tidak dipasang plang atau pun spanduk. Sehingga aktivitas ilegal yang dilakukan di SPA banyak mendapatkan keuntungan," tutur Riko.

Usai dirazia, petugas Satpol PP langsung memberikan surat peringatan kepada pengelola Spa Furla. Spa terancam akan ditutup permanen karena melanggar larangan beroperasi dan peraturan PPKM Darurat di Kota Medan.

Sementara itu seorang terapis yang diamankan berinisial DI (30) menjelaskan setiap malamnya, bisa meraup keuntungan ratusan ribu Rupiah dengan melayani plus-plus para pria hidup belang.

"Saya bisa mendapatkan Rp300-600 ribu setiap pelanggan yang ada," sebut wanita muda itu.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel