Sederet Strategi Raih Pekerjaan dan Karier Cemerlang Setelah Anda Lulus Kuliah

·Bacaan 4 menit

Liputan6.com, Jakarta - Banyak orang mendambakan pekerjaan idaman setelah lulus kuliah dari perguruan tinggi ataupun universitas. Namun, persaingan mendapatkan pekerjaan semakin ketat lantaran setiap tahun ada jutaan lebih orang lulus dari perguruan tinggi. Alhasil, bursa kerja bakal menjadi sangat kompetitif.

Boleh jadi, universitas bakal membantu Anda mengembangkan beberapa keterampilan yang dicari pemberi kerja. Hanya saja, Anda mungkin memerlukan lebih dari sekadar sertifikat gelar ataupun ijazah demi memperoleh pekerjaan idaman setelah lulus.

Bahkan, perusahaan umumnya ingin melihat pencapaian lain selain kualifikasi pendidikan. Mereka juga ingin memastikan Anda memiliki keterampilan kerja yang tepat untuk dapat melakukan pekerjaan. Misalnya, menjadi komunikator yang baik, kemampuan untuk bekerja dalam tim, dan mampu menyelesaikan masalah.

Jangan lupakan juga sikap positif, antusiasme, dan kemampuan beradaptasi yang juga dipandang penting. Sebab, Anda harus banyak belajar ketika memulai pekerjaan pertama Anda.

Merujuk Study International, simak 10 tips untuk membantu membuat diri Anda lebih siap kerja dan menonjol dari pencari kerja yang lain setelah lulus kuliah.

1. Kerja Keras dan Raih Nilai Bagus

Ilustrasi Kuliah, Belajar. Kredit: Jan Vašek via Pixabay
Ilustrasi Kuliah, Belajar. Kredit: Jan Vašek via Pixabay

Kendati nilai tinggi bukanlah segalanya, banyak perusahaan masih memasang standar tinggi terkait nilai kelulusan di samping gelar. Maka dari itu, mulailah periksa apakah perusahaan impian Anda memiliki kriteria spesifik terkait nilai kelulusan sehingga tidak membuat Anda menyesal ketika baru mengetahuinya pasca lulus atau bahkan ketika Anda ditolak karena berada di bawah kriteria masuk minimum.

2. Bikin Catatan

Ilustrasi mahasiswa sedang membaca di perpustakaan (dok.unsplash/ Eliott Reyna)
Ilustrasi mahasiswa sedang membaca di perpustakaan (dok.unsplash/ Eliott Reyna)

Ingat, sangatlah mudah melupakan semua yang telah Anda pelajari selama Anda berada di universitas. Anda akan memiliki catatan nilai Anda tetapi Anda juga harus dapat memberi tahu pemberi kerja tentang keterampilan yang telah Anda kembangkan dan bagaimana Anda menggunakannya.

Pemberi kerja menyukai contoh praktis sehingga berguna untuk menyimpan catatan perkembangan pribadi Anda yang menyoroti aktivitas yang telah Anda lakukan dan apa yang telah Anda peroleh darinya. Anda bisa mulai menyusunnya dalam bentuk portofolio.

3. Aktif di Kegiatan Kampus

kuliah di luar negeri | pexels.com/@olly
kuliah di luar negeri | pexels.com/@olly

Baik Anda menikmati olahraga, budaya, tarian, ataupun hanya keluar dan bersenang-senang, universitas umumnya akan memiliki klub atau perkumpulan khusus untuk Anda.

Selain bertemu orang baru, Anda dapat mempelajari keterampilan baru, terutama jika Anda terlibat dalam menyelenggarakan acara atau mengambil peran kepemimpinan dalam masyarakat.

4. Nasihat Karier

Ilustrasi Kuliah di Luar Negeri Credit: pexels.com/pixabay
Ilustrasi Kuliah di Luar Negeri Credit: pexels.com/pixabay

Banyak orang baru pergi mengunjungi layanan karier di saat mereka hampir menyelesaikan perkuliahan mereka. Tetapi, sebenarnya lebih baik jika Anda dapat mengerjakannya dari tahun pertama Anda.

Ini dapat membantu Anda memilih karier yang sesuai dan mencari tahu apa yang dicari pemberi kerja dalam perekrutan baru. Juga pastikan Anda mendapatkan saran tentang CV Anda dan menghadiri sesi untuk mempraktikkan teknik wawancara atau penilaian Anda.

Jangan lupa bahwa kesan pertama itu penting dan kesalahan ejaan yang sederhana atau presentasi yang buruk dapat membuat CV Anda masuk dalam tumpukan yang ditolak.

5. Jadi Sukarelawan

Ilustrasi Belajar Credit: pexels.com/pixabay
Ilustrasi Belajar Credit: pexels.com/pixabay

Perusahaan suka mempekerjakan orang yang telah memberikan waktu mereka secara gratis karena ini menunjukkan bahwa Anda siap membantu orang lain untuk mencoba membuat perbedaan. Anda dapat menjadi sukarelawan melalui universitas atau menghubungi organisasi lokal.

Jika Anda tidak punya waktu untuk menjadi sukarelawan setiap minggu, Anda mungkin dapat membantu proyek khusus seperti merenovasi pusat komunitas atau menjalankan acara penggalangan dana.

6. Jaringan

Ilustrasi Sarjana Credit: unsplash.com/Chichi
Ilustrasi Sarjana Credit: unsplash.com/Chichi

Terkadang mencari pekerjaan bukan hanya tentang apa yang Anda ketahui, melainkan siapa yang Anda kenal. Maka dari itu, hadiri pameran karir dan presentasi perusahaan untuk berbicara dengan orang-orang yang terlibat dalam perekrutan lulusan.

Buat juga profil media sosial profesional, seperti LinkedIn sebagai jaringan kerja terbesar. Anda juga bisa mempelajari platform lain yang secara khusus membahas industri yang ingin Anda masuki, misalnya Chartered Institute of Personnel and Development jika Anda ingin bekerja di bidang Human Resources (HR).

7. Pahami Pasar Kerja Lulusan

Meskipun cuma bekerja sebagai seorang petugas SPBU, tapi pria ini bisa lulus kuliah. Ceritanya menginspirasi banget. (Ilustrasi: Pexels.com)
Meskipun cuma bekerja sebagai seorang petugas SPBU, tapi pria ini bisa lulus kuliah. Ceritanya menginspirasi banget. (Ilustrasi: Pexels.com)

Setiap organisasi memiliki pendekatan sendiri untuk perekrutan, jadi telitilah perusahaan tersebut dan sesuaikan lamaran Anda dengan itu.

Perekrut lulusan terbaik seperti PwC, Unilever dan DHL memiliki tanggal penutupan lebih awal sebelum Natal sementara perusahaan kecil yang mencari lulusan individu ingin Anda mulai bekerja segera setelah Anda menyelesaikan gelar Anda di musim panas. Oleh karena itu, mengatur waktu aplikasi Anda dan menyesuaikannya di sekitar ujian/kursus Anda sangat penting.

8. Pengalaman Kerja

Ilustrasi bekerja (pixabay.com)
Ilustrasi bekerja (pixabay.com)

Banyak mahasiswa bekerja paruh waktu karena mendapatkan pengalaman kerja sebagai bagian dari gelar Anda benar-benar akan meningkatkan peluang kerja. Baik itu magang singkat atau penempatan selama beberapa bulan, Anda akan mendapatkan pengalaman praktis yang bisa jadi tidak Anda temukan di jurusan Anda.

Ini juga dapat mengarah pada pekerjaan karena sepertiga mahasiswa yang dipekerjakan oleh 100 perusahaan perekrut lulusan terbaik telah bekerja untuk organisasi sebelumnya.

9. Percaya Diri

Ilustrasi wawancara kerja (Dok.Unsplash)
Ilustrasi wawancara kerja (Dok.Unsplash)

Bila Anda berhasil melewati tahap wawancara dan pusat penilaian, ingatlah bahwa Anda berhak untuk berada di sana. Perusahaan telah melihat potensi dalam diri Anda dan ingin mengetahui lebih lanjut.

Jika Anda tidak ditawari pekerjaan itu, mintalah umpan balik tentang kinerja Anda supaya dapat Anda pelajari. Ingatlah bahwa ada pekerjaan di luar sana untuk setiap orang, yang perlu Anda lakukan hanyalah mempersiapkan usaha yang terbaik untuk menemukan yang tepat bagi Anda.

10. Fleksibel dan Mobile

Ilustrasi Interview Kerja Credit: pexels.com/Startup
Ilustrasi Interview Kerja Credit: pexels.com/Startup

Bila Anda siap untuk pindah, Anda akan meningkatkan jumlah pekerjaan yang dapat Anda lamar. Banyak skema yang diciptakan oleh perusahaan besar yang akan memindahkan Anda ke berbagai lokasi selama pelatihan. Sehingga, individu yang memiliki mobilitas tinggi adalah penting bagi mereka.

Reporter:

Priscilla Dewi Kirana

Video Pilihan

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel