Segini Besarnya Kerugian Ekonomi Akibat Kapal Raksasa Ever Given Terjepit di Kanal Suez

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta Sebuah kapal kontainer raksasa terjepit di Terusan Suez, sejak Selasa, 23 Maret 2021. Otoritas Terusan Suez menjelaskan jika kondisi terkini, Kapal Ever Given tersebut berhasil dikeluarkan dari garis pantai.

Selanjutnya, proses memindahkan kapal kontainer akan dilanjutkan pada Senin malam waktu setempat, dan sekarang ada harapan bahwa lalu lintas akan dapat dilanjutkan di sepanjang kanal dalam beberapa jam.

Situasi tersebut telah menjadi sumber banyak kekhawatiran dan frustrasi bagi industri perkapalan global.

Melansir laman BBC, Senin (29/3/2021), terkuak jika insiden tersebut menimbulkan dampak besar dari sisi ekonomi. Maklum, sekitar 12 persen dari perdagangan global, sekitar satu juta barel minyak dan sekitar 8 persen gas alam cair dikirim melewati Kanal Suez setiap harinya.

Kepala Otoritas Terusan Suez Osama Rabie menuturkan jika, pihaknya kehilangan pendapatan berkisar USD 14 juta sampai USD 15 juta setara Rp 202 miliar sampai Rp 216 miliar per hari.

Tercatat jika sebelum pandemi, perdagangan yang melewati Terusan Suez menyumbang 2 persen dari PDB Mesir, menurut Moody's.

Secara terpisah, data dari Lloyd's List menunjukkan kapal yang terdampar itu menahan sekitar USD 9,6 miliar (Rp 138,6 triliun) nilai perdagangan di sepanjang jalur air setiap harinya. Angka itu setara dengan USD 400 juta dan 3,3 juta ton kargo per jam, atau USD 6,7 juta per menit.

Bahkan, perusahaan asuransi Jerman Allianz membeberkan analisisnya yang menunjukkan pemblokiran dapat merugikan perdagangan global lebih besar. Nilai kerugian antara USD 6 miliar (Rp 86,6 triliun) hingga USD 10 miliar (Rp 144,4 triliun) seminggu. Serta mengurangi pertumbuhan perdagangan tahunan sebesar 0,2 hingga 0,4 poin persentase.

Pialang pengiriman Braemar ACM mengatakan kepada Wall Street Journal bahwa biaya menyewa beberapa kapal untuk mengirimkan kargo ke dan dari Asia dan Timur Tengah telah melonjak 47 persen menjadi USD 2,2 juta.

Beberapa kapal telah dialihkan untuk menghindari Terusan Suez. Itu berarti terjadi penambahan lama perjalanan sekitar 8 hari ke total perjalanan distribusi kapal tersebut.

Ratusan Kapal Terjebak

Suez Canal Authority via AP
Suez Canal Authority via AP

Penyumbatan Terusan Suez tidak hanya memengaruhi industri perkapalan global atau ekonomi Mesir. Bisnis yang terdampak tak terhitung jumlahnya.

Dari penyedia transportasi domestik hingga pengecer, supermarket, dan produsen juga terkena dampaknya. Kerusakan dan biaya sebenarnya sulit untuk dievaluasi sampai kapal dibebaskan sepenuhnya dan perdagangan dilanjutkan.

Ada kekhawatiran bahwa jika penyumbatan di Terusan Suez berlanjut, beberapa perusahaan harus membayar untuk memesan lebih banyak barang dan mengirimkannya melalui angkutan udara yang harganya setidaknya tiga kali lebih mahal.

Ever Given memiliki panjang 400m (1.312 kaki) dan berat 200.000 ton, dengan kapasitas maksimum 20.000 kontainer. Saat terjepit membawa 18.300 kontainer.

Kapal tersebut dioperasikan oleh perusahaan transportasi Taiwan Evergreen Marine dan merupakan salah satu kapal kontainer terbesar di dunia.

Kapal itu terdampar pada hari Selasa, setelah kandas dan terjepit. Investigasi akan diperlukan untuk menentukan apakah kesalahan teknis atau manusia terjadi, otoritas menambahkan.

Hingga Minggu, ada 369 kapal terjebak di belakang menunggu untuk melewati kanal sepanjang 193 km (120 mil) di kedua sisi penyumbatan.

Saksikan Video Ini