Sekali Seumur Hidup, Parade Langka Kekaisaran Jepang Berlangsung Meriah

Liputan6.com, Tokyo - Ribuan orang mengibarkan bendera menyambut Kaisar baru Jepang, Naruhito yang melakukan parade kekaisaran langka dengan mobil terbuka. Beberapa di antara kerumunan itu berkemah semalam untuk singgah di istana menyaksikan parade 30 menit yang menampilkan kaisar dan istrinya, Permaisuri Masako.

Pasangan kerajaan itu muncul dari istana dengan Kaisar mengenakan pakaian formal Barat dan Permaisuri mengenakan gaun panjang berwarna krem ​​dan jaket, dengan tiara yang diturunkan padanya oleh permaisuri sebelumnya.

Pasukan keamanan berbaris sepanjang rute dalam dua baris, berjaga-jaga ketika parade bergerak lambat lewat, diapit polisi dengan sepeda motor.

Yoko Mori (64) berbaris mulai pukul 10.00 untuk mengamankan tempat. Ia berangkat dari Saitama, di luar Tokyo.

"Kami datang ke sini karena ini adalah kesempatan sekali seumur hidup dan kami ingin merayakan acara ini," katanya kepada AFP, diapit temannya Chiyoe Ito (70).

"Tapi sangat disesalkan bahwa kita baru saja melihat sekilas mobil. Aku sangat berkonsentrasi untuk mengambil foto, aku nyaris tidak melihat dengan mata kepalaku sendiri."

Yoko Yokota (84) menangis dengan kegirangan pada kesempatan untuk melihat kaisar dari dekat. "Aku sangat senang melihatnya," katanya.

 

Setelah lagu kebangsaan dimainkan, pasangan kerajaan itu menaiki sebuah mobil yang dibuat khusus yang menampilkan logo kekaisaran krisan di samping dan bendera kerajaan di kap mobilnya.

Parade hampir 5 km melalui pusat Tokyo pada awalnya dijadwalkan pada 22 Oktober, tetapi pemerintah menunda setelah lebih dari 80 orang tewas oleh Topan Hagibis bulan lalu.

 

Tak Terlupakan

Kaisar Jepang, Naruhito dan Permaisuri Masako menyapa warganya selama parade di Tokyo, Jepang, Minggu (10/11/2019). (AP Photo)

Salah satu warga lainnya, Shigeko Kawamura (68) berbaris di satu pos pemeriksaan mulai tengah hari tetapi tidak bisa mendekat.

"Aku tidak bisa melihat pawai sama sekali," katanya sedih, tetapi mengucapkannya sebagai "momen yang tak terlupakan".

"Aku datang ke sini untuk merayakan dan terutama untuk melihat Permaisuri Masako, seorang wanita hebat."

 

Permaisuri Masako

Kaisar Jepang, Naruhito dan Permaisuri Masako menyapa warganya selama parade di Tokyo, Jepang, Minggu (10/11/2019). Parade digelar dalam rangka mengakhiri serangkaian acara penobatan Kaisar Naruhito sejak 1 Mei 2019, atau sehari setelah Akihito turun takhta. (AP Photo/Jae C. Hong)

Lahir dari keluarga diplomatik dan menempuh pendidikan di Harvard, Masako meninggalkan karier diplomatik yang menjanjikan untuk menikah dengan keluarga kerajaan.

Dia telah berjuang untuk menyesuaikan diri dengan kehidupan kerajaan yang tertutup, menderita kelainan penyesuaian yang menyebabkan penurunan penampilan publiknya.

Tapi dia telah tampil percaya diri selama acara menandai penobatan Naruhito.

Dia memenangkan pujian atas penampilannya yang meyakinkan ketika Presiden AS Donald Trump menjadi pemimpin asing pertama yang bertemu dengan kaisar baru, memenangkan pujian khususnya karena kemampuannya berkomunikasi dalam bahasa Inggris yang lancar.

Naruhito, 59, secara resmi menggantikan ayahnya pada Mei 2019, tetapi serangkaian upacara dan ritus merayakan penobatannya diadakan Oktober hingga Desember. Upacara penobatan resmi diadakan pada Oktober 2019.

Saksikan video pilihan di bawah ini: