Sekali Suntik, Vaksin CanSino 90 Persen Cegah Gejala Berat COVID-19

Donny Adhiyasa, Diza Liane Sahputri
·Bacaan 2 menit

VIVA – Peneliti tak berhenti mengembangkan vaksin COVID-19 untuk dapat mencegah penularan virus asal Wuhan itu. Meski sudah ada beberapa jenis vaksin yang diluncurkan sebelumnya, kini vaksin CanSino menawarkan khasiat yang lebih ampuh.

Dikutip dari laman Global Times, vaksin COVID-19 Ad5-nCoV pertama milik China diluncurkan pada hari Jumat lalu 26 Februari 2021 lalu. Vaksin Ad5-nCoV adalah vaksin vektor adenovirus rekombinan yang dikembangkan bersama oleh CanSino Biologics dan peneliti dari Institute of Military Medicine di bawah Akademi Ilmu Militer yang dipimpin oleh Chen Wei.

Chen adalah seorang ahli penyakit menular dan peneliti di Institute of Military Medicine di bawah Academy of Military Sciences. Uji klinis fase I dari vaksin tersebut dimulai pada 16 Maret 2020, menjadikannya vaksin kandidat COVID-19 pertama di dunia yang memasuki uji klinis. Apa saja khasiat vaksin ini? Berikut rangkumannya.

Sekali suntik
Tidak seperti vaksin yang tidak aktif, Ad5-nCoV efektif dengan dosis tunggal dan dapat memberikan perlindungan ganda ? imunitas humoral dan seluler ? pada saat yang bersamaan. Ini adalah satu-satunya vaksin COVID-19 dosis tunggal yang telah diberi persetujuan bersyarat untuk diluncurkan di China. Orang bisa mendapatkan efek perlindungan yang diinginkan setelah 14 hari inokulasi.

Perlindungan tahan lama
Efek perlindungan dapat bertahan setidaknya enam bulan setelah inokulasi dosis tunggal dan dapat meningkatkan respons imun 10 hingga 20 kali lipat jika dosis kedua diambil setengah tahun setelah yang pertama.

"Kami memiliki data selama enam bulan sejauh ini untuk membuktikan kemanjuran vaksin Orang tidak perlu mengambil dosis lain dalam enam bulan pertama setelah inokulasi pertama mereka. Bagaimana jika epidemi belum berakhir setelah enam bulan? Kami juga telah mengembangkan vaksin ini. sehingga efeknya diperkuat bahkan setelah enam bulan," kata Chen.

Vaksin tersebut menunjukkan perlindungan penuh terhadap morbiditas penyakit parah di Pakistan, kata Chen. Tercatat bahwa vaksin itu dapat mencapai lebih dari 90 persen perlindungan terhadap penyakit parah akibat COVID-19.

Vaksin tersebut menunjukkan tingkat kemanjuran 90,98 persen dalam mencegah penyakit parah dalam analisis interimnya. Dan efektif dalam mencegah 65,7 persen penyakit bergejala dalam uji klinis yang dilakukan di berbagai negara termasuk Pakistan, menurut laporan asisten khusus Menteri Kesehatan Pakistan, Faisal Sultan.

Minim efek samping
Chen mengatakan tidak ada reaksi merugikan serius yang terkait dengan vaksin yang telah dilaporkan pada populasi yang divaksinasi sejauh ini, termasuk di lingkungan yang ekstrim. Dan tidak ada efek samping khusus yang dilaporkan berbeda dari yang terjadi pada vaksin lain.

Vaksin Ad5-nCoV sebenarnya sudah matang dan dapat diandalkan. Vaksin dengan teknologi tersebut telah digunakan untuk virus Ebola pada tahun 2014, kata Chen.

Aman bagi lansia
Orang yang berusia di bawah 18 dan di atas 60 tidak diizinkan untuk menggunakan vaksin lain yang disetujui tanpa persetujuan bersyarat. Namun, vaksin Ad5-nCoV berbeda.

Uji coba Fase II dan Fase III Ad5-nCoV semua melibatkan peserta yang lebih tua karena orang berusia di atas 55 atau 60 tahun memiliki morbiditas penyakit parah yang lebih tinggi, kata Chen.