Sekjen PBB serukan pajak atas keuntungan tak terduga perusahaan migas

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres pada Rabu (3/8/2022), menyerukan pengenaan pajak atas keuntungan tak terduga dari perusahaan minyak dan gas guna mengurangi dampak krisis energi pada orang-orang yang paling rentan.

"Tidak bermoral bagi perusahaan minyak dan gas untuk membuat rekor keuntungan dari krisis energi ini di belakang orang-orang dan komunitas termiskin dan dengan biaya besar bagi iklim," kata Guterres pada peluncuran laporan ketiga Grup Respons Krisis Global tentang Pangan, Energi, dan Keuangan atas konflik Ukraina.

Keuntungan gabungan dari perusahaan energi terbesar pada kuartal pertama tahun ini mendekati 100 miliar dolar AS, katanya.

"Saya mendesak semua pemerintah untuk mengenakan pajak atas keuntungan yang berlebihan ini dan menggunakan dana tersebut untuk mendukung orang-orang yang paling rentan melalui masa-masa sulit ini," katanya.

"Dan saya mendesak orang-orang di mana pun untuk mengirim pesan yang jelas kepada industri bahan bakar fosil dan pemodal mereka bahwa keserakahan yang mengerikan ini menghukum orang-orang yang paling miskin dan paling rentan, sambil menghancurkan satu-satunya rumah kita bersama, planet ini."

Semua negara, dan terutama negara maju, harus mengelola permintaan energi. Menghemat energi, mempromosikan transportasi umum dan solusi berbasis alam adalah komponen penting dari itu, katanya.

Ada juga kebutuhan untuk mempercepat transisi ke energi terbarukan, yang dalam banyak kasus lebih murah daripada bahan bakar fosil. Pada saat yang sama, pembiayaan swasta dan multilateral untuk transisi energi hijau harus ditingkatkan, kata dia.

Setiap negara adalah bagian dari krisis energi ini, dan semua negara memperhatikan apa yang dilakukan orang lain. Tidak ada tempat untuk kemunafikan, kata Sekjen PBB itu.

Negara-negara berkembang tidak kekurangan alasan untuk berinvestasi dalam energi terbarukan. Banyak dari mereka hidup dengan dampak parah dari krisis iklim. Apa yang tidak mereka miliki adalah pilihan yang konkret dan bisa diterapkan. Sementara itu, negara-negara maju mendesak mereka untuk berinvestasi dalam energi terbarukan, tanpa memberikan dukungan sosial, teknis atau keuangan yang cukup, katanya.

Beberapa negara maju yang sama memperkenalkan subsidi universal di pompa bensin, sementara yang lain membuka kembali pembangkit listrik tenaga batu bara. Sulit untuk membenarkan langkah-langkah seperti itu bahkan untuk sementara, katanya.

"Jika kebijakan itu dijalankan, kebijakan semacam itu harus benar-benar terikat waktu dan ditargetkan, untuk meringankan beban mereka yang miskin energi dan yang paling rentan, selama transisi secepat mungkin ke energi terbarukan."

Konflik Ukraina, selain kerusakan di dalam negeri, memiliki dampak besar dan multi-dimensi jauh melampaui perbatasan, melalui tiga kali lipat krisis akses ke makanan, energi dan keuangan, katanya.

Anggaran rumah tangga di mana-mana merasa terjepit dari harga makanan, transportasi dan energi yang tinggi, didorong oleh kerusakan iklim dan perang. Ini mengancam krisis kelaparan bagi rumah tangga termiskin, dan pemotongan parah bagi mereka yang berpenghasilan rata-rata, katanya.

Banyak negara berkembang tenggelam dalam utang, tanpa akses keuangan, dan berjuang untuk pulih dari pandemi COVID-19 dan bisa melewati ambang batas. Sudah ada tanda-tanda peringatan gelombang pergolakan ekonomi, sosial dan politik yang tidak akan membuat negara tidak tersentuh, dia memperingatkan.

Sekretaris Jenderal Konferensi Perdagangan dan Pembangunan PBB Rebeca Grynspan, anggota Komite Pengarah Kelompok Respons Krisis Global, yang meluncurkan laporan tersebut bersama dengan Guterres, memperingatkan kemungkinan "perebutan bahan bakar".

“Keputusan negara-negara yang paling banyak mengkonsumsi energi memiliki implikasi global bagi seluruh dunia, dan terutama bagi negara-negara terkecil dan termiskin yang memiliki pengaruh kecil di pasar-pasar ini. Setelah dua tahun pandemi yang ditandai dengan ketidaksetaraan ekstrem, terutama dalam vaksin, dunia tidak mampu lagi melakukan perebutan, kali ini pada bahan bakar," katanya.

Dalam sebulan, musim panas akan berakhir, dan dunia akan memasuki musim puncak permintaan energi, yaitu musim dingin di belahan bumi utara. Saat bulan-bulan yang lebih dingin semakin dekat, tekanan yang dirasakan pemerintah hari ini akan menjadi lebih buruk.

Satu-satunya cara untuk mengurangi tekanan ini adalah dengan bekerja sama -- dengan menghindari perebutan bahan bakar, dengan melindungi mereka yang rentan dari kemiskinan energi, dengan mengelola permintaan dengan cara yang adil dan merata, dan dengan menginvestasikan dan menggandakan energi. transisi, katanya.

"Jangka pendek dan jangka panjang dimulai pada saat yang sama. Dan saat itu adalah sekarang."


Baca juga: Perusahaan ladang minyak China beralih ke energi hijau
Baca juga: Iran dan Gazprom Rusia tanda tangani kesepakatan kerja sama energi
Baca juga: CEO Chevron desak Biden berhenti kritik perusahaan "Big Oil"

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel