Sekjen: PDIP Bukan Partai yang Menang dengan Cara Serangan Fajar

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Sekretaris Jenderal (Sekjen) DPP PDI Perjuangan (PDIP) Hasto Kristiyanto mengatakan, dalam menentukan calon pada Pemilu 2024, semua harus mengikuti mekanisme yang ada dan menunggu waktu yang tepat.

"Kita bukan partai yang bermain pada putaran terakhir, kita bukan partai yang menang Pemilu dengan cara serangan fajar, ilmu kilat H-1 atau H+2. Kami adalah partai yang bergerak bersama rakyat dengan turun ke bawah sebagai senjata paling efektif dalam Pemilu, sehingga segala sesuatu ada tahapannya," kata Hasto dalam konferensi pers HUT PDIP ke 49, Senin (10/1/2022).

Menurut dia, dengan adanya varian Covid-19 Omicron menjadi skala prioritas PDI Perjuangan dalam mendukung kerja pemerintah.

"Kalau siapa yang mau jadi presiden, wakil presiden itu keyakinan PDI Perjuangan berdasarkan ideologi pancasila itu selalu ada campur tangan dari Tuhan. Tapi PDI Perjuangan terus mempersiapkan diri, menggembleng diri terus menerus," ungkap Hasto.

Dia juga menegaskan, semuanya itu berada di tangan Ketum Megawati. Jika sudah memutuskan, maka tidak ada yang berubah dan tak goyah.

"Karena sekali mengambil keputusan, ya itulah yang harus dijalankan. Sehingga urusan Pilpres kami tidak grusa grusu dengan calon. Karena semuanya ada tahapannya, " jelas Hasto.

"KPU saja belum terbentuk, KPU belum menetapkan kapan Pilpres itu. Tapi ketika KPU memutuskan dalam seminggu ini, kami sudah bersiap. Karena kami taat perundang-undangan, apalagi terhadap seorang presiddn itu ada hitung-hitungannya, ada kalkulasi politik, ada upaya membangun kerja sama dengan partai lain, ada dialog," sambungnya.

Satu Nafas dengan Presiden Jokowi

Selain itu, Hasto juga ingin ada kesinambungan dengan Presiden Jokowi. Sehingga nanti Jokowi memberikan masukan kepada Ketua Umum PDIP Megawati agar arah ke depan pemerintahan ini senafas.

"Tidak bisa presiden ke depan punya orientasi yang berbeda memindahkan ibu kota di suatu tempat antah berantah, itu enggak bisa, harus senafas. Itulah yang dilakukan Ibu Mega dan sambil menunggu itu, partai terus melakukan langkah konsolidasi. jadi pemenangan ini bukan kerja orang per-orang, tapi kerja kolektif menyatu dengan rakyat," pungkasnya.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel