Sekolah di Beberapa Negara Waspadai Pengaruh Squid Game pada Siswa

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta - Sekolah dan pihak berwenang lainnya di seluruh dunia memperingatkan orang tua untuk tidak membiarkan anak-anak mereka menonton serial drama Korea hiper-kekerasan Squid Game.

Di Hong Kong, English Schools Foundation, dalam sebuah pesan di aplikasi selulernya, memperingatkan orang tua bahwa Squid Game telah menjadi topik percakapan taman bermain dan bahwa Squid termasuk adegan kekerasan, kematian, seks dan perjudian, SCMP melaporkan sebagaimana dikutip dari Asia One, Minggu (31/10/2021).

"Kami menyarankan orang tua tetap menyadari apa yang ditonton anak-anak mereka, baik di streaming TV maupun melalui media sosial," kata pesan itu.

"Ini sangat relevan karena Squid Game sedang tren popularitas tinggi karena kontennya tidak cocok untuk anak-anak usia dini."

Sebuah hit besar untuk Netflix, Squid Game berkisah tentang sejumlah permainan anak-anak Korea populer yang berubah menjadi sering fatal uji coba kecerdasan, kekuatan, keberuntungan atau daya tahan.

Ratusan pesaing, yang paling berjuang secara finansial, mempertaruhkan semua untuk hadiah uang tunai besar-besaran. Mereka yang kalah biasanya dibunuh atau mati.

Seruan Serupa di Amerika, Asia, dan Eropa

Potret tes SKD CPNS Kemenkumham Jatim ala Squid Game. (YouTube/Kementerian Hukum dan HAM Jawa Timur)
Potret tes SKD CPNS Kemenkumham Jatim ala Squid Game. (YouTube/Kementerian Hukum dan HAM Jawa Timur)

Sekolah-sekolah di Inggris, AS, Asia, Eropa, Kanada dan Australia telah mengirimkan peringatan tentang seri ini, sebagian karena anak-anak berusia enam tahun telah terlihat memerankan kompetisi Squid Game di taman bermain.

Sebuah sekolah dasar Australia memperingatkan orang tua untuk menghentikan anak-anak mereka menonton Squid Game, yang dinilai 15, karena termasuk adegan "kekerasan ekstrem dan kekejaman". Sekolah-sekolah di Inggris telah memperingatkan orang tua untuk memantau perangkat mereka menyusul laporan anak-anak yang menonton serial tersebut.

Gareth Nichols, dari sir Francis Hill primary di Lincoln, Inggris timur, mengatakan kepada BBC bahwa seorang guru telah melihat "sekelompok kecil murid di dalam sekolah, berusia sekitar enam tahun" membahas pertunjukan dan "menirukan kembali beberapa adegan".

Dokter di US Child Mind Institute di New York, sebuah organisasi nirlaba yang peduli dengan kesehatan mental anak-anak, merekomendasikan bahwa tidak ada anak yang harus menonton Squid Game sampai setidaknya akhir masa remaja, terlepas dari apakah orang tua menonton bersama mereka.

"Tingkat kekerasan mengerikan - lebih dari kebanyakan pertunjukan," kata David Anderson, wakil presiden Program Sekolah dan Komunitas di Institut. "Ini adalah festival pembunuhan dengan premis bahwa dari lebih dari 400 peserta, hanya ada satu yang selamat."

Sementara itu, beberapa sekolah menengah di New York telah melarang kostum Halloween yang terinspirasi Squid Game karena nuansa kekerasan dari serial itu.

Penyebaran di Sosial Media

Potret tes SKD CPNS Kemenkumham Jatim ala Squid Game. (Twitter/plumbinq)
Potret tes SKD CPNS Kemenkumham Jatim ala Squid Game. (Twitter/plumbinq)

Squid Game juga dilihat melalui platform lain seperti YouTube dan TikTok, dan mengingat popularitas game dalam pertunjukan, pengembang telah membuat berbagai mini-game berdasarkan Squid Game di Roblox dan platform game lainnya.

Seperti banyak pihak berwenang lainnya di seluruh dunia, dewan memperingatkan orang tua untuk mencegah anak-anak mereka menonton Squid Game, mengatakan kepadamereka: "Pertunjukan ini cukup grafis dengan banyak konten kekerasan."

Sekilas di YouTube menunjukkan seberapa jauh Squid Game telah melakukan perjalanan dan betapa mudahnya bagi anak-anak untuk menemukan konten. Trailer resmi diposting di situs video, bersama dengan video berjudul "Saya memainkan squid game dan membunuh teman-teman saya", dan "Pemeran The Squid Game mengungkapkan semua termasuk desain lampu merah, boneka lampu hijau" (boneka besar yang mengeliminasi pesaing dengan hujan peluru).

Facebook dan Instagram, juga, dan media sosial lainnya yang sering digunakan oleh anak-anak, penuh dengan referensi ke Squid Game.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel