Sekolah di Palembang masih terapkan sistem pembelajaran hybrid

·Bacaan 2 menit

Seluruh sekolah di Palembang, Sumatera Selatan masih menerapkan sistem pembelajaran secara hybrid yang merupakan perpaduan antara daring dan pembelajaran tatap muka terbatas.

Kepala Dinas Pendidikan Kota Palembang Ahmad Zulinto di Palembang, Rabu mengatakan, penerapan sistem pembelajaran hybrid tersebut pembagiannya 50 persen pembelajaran secara tatap muka terbatas dan 50 persen secara daring yang berlaku untuk sekolah dasar dan menengah.

Pelaksanaan hybrid berlangsung sampai kondisi penyebaran COVID-19 di Palembang sudah benar-benar membaik dan merujuk pada capaian vaksinasi.

Terutama untuk sekolah dasar sebab vaksinasi kategori anak usia 6-11 tahun yang saat ini sedang dilaksanakan bersama dengan Dinas Kesehatan Palembang.

Setelah vaksinasi anak itu sudah terpenuhi maka sangat dimungkinkan ke depan pembelajaran bisa dilaksanakan secara tatap muka penuh selama satu pekan di sekolah.

Baca juga: Pemkot Palembang izinkan seluruh sekolah lakukan PTM

Baca juga: Pemkot Palembang targetkan vaksinasi pelajar tuntas akhir 2021

Sebab Dinas Pendidikan kota menganggap vaksinasi anak menjadi suatu syarat mendasar untuk digelarnya pembelajaran tatap muka penuh tersebut.

"Sekolah sudah melaksanakannya tapi belum penuh selama sepekan, baru selama tiga hari dalam sepekan, selebihnya daring dari rumah. Kami berharap vaksinasi ini menjadi suatu syarat, karena dengan begitu sekolah dan orang tua tanpa ada kekhawatiran tinggi terkait COVID-19," kata dia.

Menurut dia, Dinas Pendidikan sangat berhati-hati dalam penerapan pembelajaran tatap muka mengingat saat ini COVID-19 varian omicron sedang merebak di Jawa, yang dikhawatirkan juga masuk ke Palembang.

Oleh sebab itu gugus tugas COVID-19 tingkat sekolah diminta untuk terus mengawal kepatuhan protokol kesehatan peserta didik secara ketat dan tetap berkoordinasi dengan dinas kesehatan terkait pelaksanaan vaksinasi.

Berdasarkan data rekap capaian vaksinasi COVID-19 Dinas Kesehatan Kota Palembang, vaksinasi anak usia 6-11 tahun jumlah keseluruhan sasaran 171.215 anak, per Selasa (25/1) sudah 86.372 anak atau 50 persen divaksin dosis pertama dan 1.257 anak untuk dosis kedua.

Sedangkan untuk kategori remaja usia 12 tahun ke atas jumlah keseluruhan sasaran 151.788 orang, per Selasa (25/1) sudah 163.357 anak atau 107 persen divaksin dosis pertama dan 139.852 atau 91 persen anak untuk dosis kedua.

Baca juga: Disdik Palembang sebut tidak semua sekolah laksanakan PTM terbatas

Baca juga: Inovasi pendidikan Palembang diangkat ke level nasional

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel